Bible Online

English  Español  Português  Français  Català  Românesc  Italiano  Deutsch 

Polski  Magyar  Hrvatski  Slovenský  Slovenski  český  Shqiptar  Nederlands 

Svenska  Norsk  Suomalainen  Dansk  Icelandic  Lietuvos  Latvijas  Eesti 

ქართული  ελληνικά  հայերեն  Kurd  Azərbaycan  اردو  Türk  العربية  فارسی  עברי  ייִדיש

Pусский  Yкраїнський  Македонски  Български  Монгол  беларускі  Қазақ  Cрпски 

Swahili Hausa Afrikaans Igbo Xhosa Yoruba Zulu Malagasy አማርኛ Somali

हिन्दी  नेपाली  বাঙালি  ਪੰਜਾਬੀ  தமிழ்  中国  ไทย  ខ្មែរ  ລາວ  Tiếng việt  日本の  한국의 

Tagalog  Indonesia  Jawa  Myanmar

(Artikel "Pengajaran asas Alkitab" adalah selepas artikel "Kehidupan kekal")
Kehidupan abadi di syurga duniawi (video di Twitter)

 Kehidupan kekal

Harapan dalam kegembiraan adalah kekuatan daya tahan kita

"Apabila hal-hal ini mula berlaku, berdirilah dengan tegak dan angkatlah kepala kamu kerana pembebasan kamu sudah dekat"

(Lukas 21:28)

Setelah menerangkan peristiwa-peristiwa dramatis sebelum akhir sistem ini, pada saat yang paling menyakitkan yang kita jalani sekarang, Yesus Kristus menyuruh murid-muridnya untuk "mengangkat kepala mereka" kerana pemenuhan harapan kita akan sangat dekat.

Bagaimana untuk mengekalkan kegembiraan walaupun ada masalah peribadi? Rasul Paulus menulis bahawa kita harus mengikuti pola Yesus Kristus: "Oleh sebab kita mempunyai begitu banyak saksi yang bagaikan awan di sekeliling kita, marilah kita juga membuang segala beban dan dosa yang dapat menjerat kita dengan senang. Marilah kita berlari dengan tabah dalam perlumbaan yang ditetapkan di hadapan kita,  seraya kita memerhatikan Pemimpin Utama iman kita dan Penyempurna iman kita, iaitu Yesus. Disebabkan sukacita yang ada di hadapannya, dia tabah menanggung penderitaan pada tiang seksaan dan tidak peduli bahawa hal itu sesuatu yang memalukan. Sekarang, dia duduk di sebelah kanan takhta Tuhan.  Dia tabah menanggung cacian orang berdosa yang sebenarnya sedang mengutuk diri sendiri. Sesungguhnya, perhatikanlah dia dengan cermat supaya kamu tidak menjadi letih lalu berputus asa" (Ibrani 12:1-3).

Yesus Kristus memperoleh kekuatan dalam menghadapi masalah dengan kegembiraan harapan yang diletakkan di hadapannya. Penting untuk menggunakan tenaga untuk meningkatkan daya tahan kita, melalui "kegembiraan" harapan hidup kekal kita di hadapan kita. Ketika menyangkut masalah kita, Yesus Kristus mengatakan kita harus menyelesaikannya dari hari ke hari: "Oleh itu, aku berkata kepada kamu: Jangan khuatir lagi tentang hidupmu, iaitu tentang apa yang akan kamu makan dan minum. Jangan khuatir lagi tentang tubuhmu, iaitu tentang apa yang akan kamu pakai. Bukankah nyawa lebih berharga daripada makanan dan tubuh lebih berharga daripada pakaian?  Perhatikanlah burung di langit yang tidak menyemai benih, menuai, atau mengumpulkan hasil ke dalam jelapang. Namun Bapa kamu yang di syurga masih memberi burung makanan. Bukankah kamu jauh lebih berharga daripada burung-burung?  Siapakah antara kamu yang dapat memanjangkan hayat walaupun sedikit dengan berasa khuatir?  Mengapakah kamu khuatir tentang pakaian? Perhatikanlah dengan cermat bagaimana bunga-bunga tumbuh di padang. Bunga-bunga itu tidak bekerja atau menenun pakaian.  Tetapi aku berkata kepada kamu bahawa Raja Salomo dengan segala kemuliaannya pun tidak berpakaian seindah salah satu daripada bunga-bunga itu.  Mengapakah iman kamu begitu lemah? Jika tumbuh-tumbuhan di padang yang ada hari ini lalu esoknya dibuang ke dalam api pun diberi pakaian yang indah oleh Tuhan, apatah lagi dengan kamu! Sudah pasti Dia akan memberi kamu pakaian yang diperlukan.  Jadi janganlah khuatir dan berkata, ‘Apa yang akan kami makan?’ atau, ‘Apa yang akan kami minum?’ atau, ‘Apa yang akan kami pakai?’  Semua perkara ini asyik dikejar oleh bangsa-bangsa lain. Bapa kamu yang di syurga tahu bahawa kamu memerlukan semua perkara ini" (Matius 6:25-32). Prinsipnya mudah, kita harus menggunakan masa kini untuk menyelesaikan masalah kita yang timbul, bertawakal kepada Tuhan, untuk menolong kita mencari jalan penyelesaian: "Maka, hendaklah kamu sentiasa mengutamakan Kerajaan Tuhan dan apa yang benar di mata-Nya, dan semua perkara itu akan diberikan kepada kamu.  Oleh itu, janganlah khuatir tentang hari esok, kerana hari esok mempunyai kekhuatirannya sendiri. Cukuplah masalah untuk hari ini" (Matius 6:33,34). Menerapkan prinsip ini akan membantu kita menguruskan tenaga mental atau emosi dengan lebih baik untuk menangani masalah harian kita. Pinayuhan ni Jesucristo laban sa labis na pagpapahayag ng mga problema o pagsubok na maaaring magulo ang ating isipan at alisin ang lahat ng espiritung enerhiya sa atin (Bandingkan dengan Markus 4: 18,19).

Untuk kembali kepada dorongan yang ditulis dalam Ibrani 12:1-3, kita harus menggunakan kemampuan mental kita untuk melihat masa depan dengan sukacita dalam harapan, yang merupakan bagian dari buah roh kudus: "Sebaliknya, buah kuasa suci Tuhan ialah kasih, sukacita, kedamaian, kesabaran, kebaikan hati, kebaikan, iman,  kelemahlembutan, dan kawalan diri. Tidak ada hukum yang melarang perkara-perkara sedemikian" (Galatia 5:22,23). Di dalam Alkitab ada tertulis bahawa Yehuwa adalah Tuhan yang bahagia dan bahawa orang Kristen memberitakan "kabar baik tentang Tuhan yang bahagia" (1 Timotius 1:11). Walaupun sistem ini berada dalam kegelapan rohani, kita harus menjadi fokus cahaya dengan kabar baik yang kita sampaikan, tetapi juga dengan kegembiraan harapan kita yang ingin kita sampaikan kepada orang lain: "Kamu ialah cahaya dunia. Sebuah kota yang terletak di atas gunung tidak dapat disembunyikan.  Orang yang menyalakan pelita tidak akan meletakkan pelita di bawah bakul, tetapi di atas kaki pelita supaya menerangi semua orang di dalam rumah.  Demikian juga, biarlah cahaya kamu bersinar di hadapan orang lain supaya mereka melihat perbuatan baik kamu dan memuji Bapa kamu yang di syurga" (Matius 5:14-16). Video berikut dan juga artikel, berdasarkan harapan hidup kekal, telah dikembangkan dengan tujuan sukacita dengan harapan: "Hendaklah kamu bergembira dan melimpah dengan sukacita, kerana ganjaran kamu besar di syurga. Ingatlah bahawa nabi-nabi sebelum kamu juga dianiaya dalam cara yang sama" (Matius 5:12). Marilah kita menjadikan sukacita Yehuwa kubu kuat kita: “Jadi janganlah bersedih kerana sukacita daripada Yehuwa akan menguatkan kamu” (Nehemia 8:10).

Kehidupan abadi di syurga duniawi

Pembebasan manusia melalui pengorbanan Kristus

"Hal ini demikian kerana Anak Manusia tidak datang untuk dilayani, tetapi untuk melayani dan menyerahkan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang" (Matius 20:28)

Rahmat pengorbanan Kristus, melalui peremajaan

"Biarlah tubuhnya menjadi lebih segar daripada tubuh orang muda; Biarlah dia menjadi kuat dan perkasa semula, seperti pada masa mudanya" (Ayub 33:25)

Rahmat pengorbanan Kristus, melalui penyembuhan

"Tiada sesiapa pun di negeri itu yang akan berkata, “Aku sakit.” Dosa penduduk negeri itu sudah diampunkan" (Yesaya 33:24)

Rahmat pengorbanan Kristus, yang akan menyelamatkan kita dari kematian

Dengan kebangkitan di bumi:

"Seperti mereka, aku memiliki harapan bahawa Tuhan akan membangkitkan orang yang baik dan orang yang tidak baik" (Kisah 24:15)

"maka kamu harus bersukacita" (Ulangan 16:15)

Kehidupan yang kekal melalui pembebasan manusia daripada perhambaan dosa

"Tuhan begitu mengasihi dunia ini sehingga Dia memberikan Anak tunggal-Nya, supaya setiap orang yang beriman kepadanya tidak dibinasakan tetapi mendapat kehidupan kekal. (...) Sesiapa yang beriman kepada Anak akan meraih kehidupan kekal, tetapi sesiapa yang tidak patuh kepada Anak tidak akan meraih kehidupan. Sebaliknya, kemurkaan Tuhan akan tetap ada padanya"

(Yohanes 3: 16,36)

Ayat-ayat dalam warna biru (antara dua ayat) memberikan penjelasan Alkitab tambahan dan terperinci. Cuma klik pada hyperlink biru. Artikel-artikel Alkitab terutama ditulis dalam empat bahasa: Bahasa Inggeris, Bahasa Sepanyol, Bahasa Portugis dan Bahasa Perancis

Yesus Kristus, ketika di bumi, sering mengajar harapan hidup kekal. Walau bagaimanapun, dia juga mengajarkan bahawa kehidupan kekal hanya akan diperoleh melalui iman dalam pengorbanan Kristus (Yohanes 3: 16,36). Nilai penebusan pengorbanan Kristus akan membolehkan penyembuhan dan peremajaan dan kebangkitan.

Pembebasan melalui berkat pengorbanan Kristus

"Hal ini demikian kerana Anak Manusia tidak datang untuk dilayani, tetapi untuk melayani dan menyerahkan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang"

(Matius 20:28)

"Setelah Ayub berdoa bagi pihak sahabat-sahabatnya, Yehuwa menyingkirkan penderitaan Ayub dan memulihkan keadaan Ayub sehingga dia hidup makmur semula. Yehuwa memberinya kekayaan dua kali ganda daripada yang pernah dimilikinya" (Ayub 42:10). Ia akan menjadi sama bagi semua anggota kumpulan besar yang akan terselamat daripada Kesukaran Besar. Tuhan Yehuwa, melalui Raja Yesus Kristus, akan memberkati mereka, seperti yang disuruh oleh murid Yakobus: "Lihatlah! Kita mengatakan bahawa orang yang menghadapi cubaan dengan tabah ialah orang yang bahagia. Kamu sudah mendengar tentang ketabahan Ayub dan bagaimana Yehuwa memberkatinya pada akhirnya. Dengan ini, kamu tahu bahawa Yehuwa berbelas kasihan dan mempunyai kasih yang mendalam" (Yakobus 5:11).

(Pengorbanan Kristus membolehkan pengampunan, dan nilai tebusan yang membolehkan pertukaran badan melalui kebangkitan, regenerasi dengan penyembuhan dan peremajaan)

(Kumpulan besar dari semua bangsa akan lulus hidup, kesengsaraan besar (Wahyu 7: 9-17))

Pengorbanan Kristus membolehkan pengampunan, dan nilai tebusan yang membolehkan pertukaran tubuh dengan kebangkitan, regenerasi dengan penyembuhan dan peremajaan.

Pengorbanan Kristus akan menghapuskan penyakit

"Tiada sesiapa pun di negeri itu yang akan berkata, “Aku sakit.” Dosa penduduk negeri itu sudah diampunkan" (Yesaya 33:24).

"Pada masa itu, mata orang yang buta akan dapat melihat, Dan telinga orang yang tuli akan dapat mendengar. Pada masa itu, orang yang tempang akan melompat seperti rusa, Dan orang yang bisu akan berseru dengan gembira. Air akan memancar di padang belantara, Dan sungai-sungai akan mengalir di padang gurun" (Yesaya 35: 5,6).

Pengorbanan Kristus akan membolehkan peremajaan

"Biarlah tubuhnya menjadi lebih segar daripada tubuh orang muda; Biarlah dia menjadi kuat dan perkasa semula, seperti pada masa mudanya" (Ayub 33:25).

Pengorbanan Kristus akan membolehkan kebangkitan orang mati

"Ramai orang yang sudah mati akan bangkit. Ada yang akan menikmati kehidupan kekal, dan ada pula yang akan dimalukan dan dibenci buat selama-lamanya" (Daniel 12: 2).

"Seperti mereka, aku memiliki harapan bahawa Tuhan akan membangkitkan orang yang baik dan orang yang tidak baik" (Kisah 24:15).

"Janganlah kamu hairan akan hal ini kerana masanya akan tiba apabila semua orang di dalam makam peringatan akan mendengar suaranya  lalu keluar. Orang yang melakukan hal-hal yang baik akan meraih kehidupan kekal, tetapi orang yang melakukan hal-hal yang jahat akan dijatuhi hukuman" (Yohanes 5:28,29).

"Kemudian, aku nampak sebuah takhta besar yang berwarna putih. Aku juga nampak Dia yang duduk di atas takhta itu. Bumi dan langit melarikan diri dari hadirat-Nya dan tidak dijumpai lagi.  Selain itu, aku nampak orang yang mati, baik orang yang berpangkat tinggi mahupun orang biasa, berdiri di hadapan takhta, dan kitab-kitab pun dibuka. Selepas itu, sebuah kitab yang lain dibuka, iaitu kitab kehidupan. Orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka seperti yang tertulis dalam kitab-kitab itu.  Laut menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya. Maut menyerahkan orang mati yang ada dalamnya, begitu juga dengan Kuburan. Setiap orang dihakimi menurut perbuatan masing-masing" (Wahyu 20:11-13).

Orang-orang yang tidak adil yang dibangkitkan, akan dinilai berdasarkan tindakan baik atau buruk mereka, di surga daratan masa depan. (Pentadbiran kebangkitan duniawi; Kebangkitan langit; Kebangkitan duniawi).

Pengorbanan Kristus akan membolehkan kumpulan besar dari semua bangsa akan lulus hidup, kesengsaraan besar dan memiliki kehidupan kekal tanpa pernah mati

"Selepas itu, aku nampak kumpulan besar manusia yang jumlahnya tidak dapat dihitung oleh sesiapa pun. Mereka datang daripada semua bangsa, suku, kaum, dan bahasa. Mereka berdiri di hadapan takhta dan di hadapan Anak Bebiri dengan memakai jubah putih sambil memegang pelepah palma di dalam tangan mereka.  Mereka terus berseru dengan suara yang lantang, “Penyelamatan datang daripada Tuhan kita yang duduk di atas takhta dan daripada Anak Bebiri.”

Semua malaikat berdiri di sekeliling takhta, para penatua, dan empat makhluk hidup itu. Mereka bersujud di hadapan takhta dan menyembah Tuhan dengan berkata, “Amin! Semoga pujian, kemuliaan, kehormatan, dan kesyukuran, diberikan kepada Tuhan kita untuk selama-lamanya. Dialah yang mempunyai segala kebijaksanaan, kuasa, dan kekuatan. Amin.”

Kemudian salah seorang penatua bertanya kepadaku, “Siapakah mereka yang memakai jubah putih itu? Dari manakah mereka datang?” Dengan segera aku menjawab, “Tuanlah yang tahu jawapannya.” Lalu dia berkata kepadaku, “Merekalah yang selamat mengharungi kesengsaraan besar. Mereka telah mencuci dan menjadikan jubah mereka putih dengan darah Anak Bebiri. Itulah sebabnya mereka berada di hadapan takhta Tuhan dan menjalankan khidmat suci kepada Tuhan di Rumah-Nya siang dan malam. Dia yang duduk di atas takhta akan membentangkan khemah-Nya untuk melindungi mereka. Mereka tidak akan lapar atau dahaga lagi. Matahari atau panas terik juga tidak akan mencederakan mereka, kerana Anak Bebiri yang berdiri berhampiran dengan takhta akan menggembala mereka dan memimpin mereka ke mata air kehidupan. Tuhan juga akan menyapu segala air mata mereka" (Wahyu 7: 9-17) (Kumpulan besar dari semua bangsa akan lulus hidup, kesengsaraan besar).

Kerajaan Yehuwa akan memerintah bumi

"Kemudian aku melihat langit baharu dan bumi baharu. Langit lama dan bumi lama telah lenyap, dan laut pun tidak ada lagi.  Aku juga melihat kota suci itu, iaitu Yerusalem Baharu, turun dari syurga daripada Tuhan. Kota itu sudah disiapkan seperti pengantin perempuan yang telah berhias untuk menyambut bakal suaminya. Ketika itu, aku mendengar suara lantang yang berseru dari takhta itu, “Lihatlah! Khemah Tuhan ada bersama manusia, dan Dia akan tinggal bersama mereka dan mereka akan menjadi umat-Nya. Tuhan sendiri akan menyertai mereka. Dia akan menyapu semua air mata mereka, dan kematian tidak akan ada lagi. Ratapan, tangisan, dan kesakitan pun tidak akan ada lagi. Perkara-perkara yang lama sudah lenyap" (Wahyu 21:1-4) (Pentadbiran Kerajaan Tuhan; Pangeran; Para Imam; Levite).

"Hai orang yang tulus hati, bersoraklah dengan gembira; Hai orang yang melakukan apa yang benar, bersukacitalah kerana segala perbuatan Yehuwa" (Mazmur 32:11)

Orang benar akan hidup selama-lamanya dan orang jahat akan binasa

"Berbahagialah orang yang lemah lembut, kerana mereka akan mewarisi bumi" (Matius 5:5).

"Tidak lama lagi, orang jahat akan dibinasakan; Kamu akan mencari mereka, Tetapi mereka tidak akan dijumpai. Orang yang rendah hati akan memiliki bumi, Dan mereka akan menikmati kebahagiaan dan kedamaian yang berlimpah-limpah. Orang jahat berkomplot menentang orang baik; Mereka menggertakkan gigi kerana mereka marah terhadap orang baik. Tetapi Yehuwa akan mentertawakan mereka, Kerana Dia tahu bahawa kesudahan mereka sudah dekat. Orang jahat menghunus pedang dan melengkungkan busur Untuk menyerang orang yang miskin dan orang yang ditindas; Mereka ingin membunuh orang yang mengikut haluan yang benar. Tetapi pedang mereka akan menembusi hati mereka sendiri, Dan semua busur mereka akan dipatahkan. (...) Kerana kuasa orang jahat akan dilenyapkan. Namun Yehuwa akan menyokong orang baik. (...) Tetapi orang jahat akan dimusnahkan; Biarpun musuh Yehuwa seperti padang rumput yang indah, Mereka semua akan lenyap dan hilang seperti asap. (...) Orang yang melakukan apa yang benar akan memiliki bumi, Dan mereka akan mendiaminya selama-lamanya. (...) Berharaplah kepada Yehuwa dan ikutlah haluan-Nya. Maka Dia akan memuliakan kamu, dan kamu akan mewarisi bumi. Ketika orang jahat dimusnahkan, kamu akan menyaksikannya. (...) Perhatikanlah orang yang tidak bercela, Dan pandanglah orang yang tulus hati, Kerana orang sebegitu akan menikmati kedamaian. Tetapi semua orang yang berdosa akan dibinasakan, Dan semua orang yang jahat akan dihapuskan. Penyelamatan orang yang berbuat benar datang daripada Yehuwa; Dia ialah kubu mereka pada masa kesusahan. Yehuwa akan membantu dan menyelamatkan mereka. Dia akan membebaskan mereka daripada orang jahat, Kerana mereka berlindung kepada-Nya" (Mazmur 37:10-15, 17, 20, 29, 34, 37-40).

"Maka ikutlah haluan orang yang baik Dan tetaplah berada di jalan orang yang melakukan apa yang benar. Hal ini demikian kerana hanya orang baik yang akan menduduki bumi, Dan hanya orang yang tidak bercela akan tetap tinggal di situ. Tetapi orang jahat akan dilenyapkan dari bumi, Dan orang yang tidak setia akan dihapuskan dari bumi. (...) Orang baik akan mendapat perkenan orang lain; Orang jahat menyembunyikan kekejaman di sebalik kata-kata mereka. Orang baik akan sentiasa diberkati dan dikenang, Tetapi nama orang jahat akan dilupakan" (Amsal 2:20-22; 10:6,7).

Perang akan berakhir akan ada kedamaian di hati dan di seluruh bumi

"Kamu sudah mendengar ajaran ini: ‘Kamu mesti mengasihi orang lain dan membenci musuhmu.’ Namun aku berkata kepada kamu: Teruslah mengasihi musuhmu dan berdoalah bagi orang yang menganiaya kamu. Dengan demikian kamu dapat menjadi anak-anak Bapa kamu yang di syurga, kerana Dia membuat matahari terbit untuk orang jahat dan orang baik, dan membuat hujan turun untuk orang baik dan orang jahat. Jika kamu hanya mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah ganjaran kamu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan jika kamu bertegur sapa dengan saudara kamu sahaja, apakah perkara luar biasa yang kamu lakukan? Bukankah orang daripada bangsa-bangsa lain juga berbuat demikian? Oleh itu, kamu harus sempurna sebagaimana Bapa kamu yang di syurga sempurna” (Matius 5:43-48).

"Jika kamu mengampunkan kesalahan orang lain, Bapa kamu yang di syurga juga akan mengampuni kamu;  tetapi jika kamu tidak mengampunkan kesalahan orang lain, Bapa kamu juga tidak akan mengampunkan kesalahan kamu" (Matius 6:14,15).

"Tetapi Yesus berkata kepada dia, “Sarungkanlah pedangmu. Orang yang menggunakan pedang akan dibinasakan oleh pedang"" (Matius 26:52).

"Marilah dan saksikanlah segala perbuatan Yehuwa; Lihatlah perbuatan-Nya yang menakjubkan di bumi. Tuhan menghentikan peperangan di seluruh dunia. Dia mematahkan busur dan menghancurkan tombak; Dia menghanguskan semua kereta kuda" (Mazmur 46:8,9).

"Dia akan menghakimi bangsa-bangsa Dan menyelesaikan perselisihan antara bangsa-bangsa. Mereka akan menempa pedang menjadi bajak Dan tombak menjadi pisau pemangkas. Satu bangsa tidak akan mengangkat pedang untuk melawan bangsa yang lain, Dan mereka tidak akan belajar berperang lagi" (Yesaya 2:4).

"Pada hari-hari terakhir, Gunung tempat Rumah Yehuwa Akan berdiri teguh dan menjadi lebih tinggi daripada puncak gunung yang lain, Serta menjadi lebih tinggi daripada semua bukit. Orang ramai akan berduyun-duyun ke sana. Banyak bangsa akan pergi dan berkata, “Marilah kita naik ke gunung Yehuwa, Dan ke Rumah Tuhan Yakub. Dia akan mengajar kita haluan-Nya, Dan kita akan mengikut jalan-Nya.” Hukum akan keluar dari Sion, Dan firman Yehuwa akan keluar dari Yerusalem. Dia akan menghakimi banyak bangsa, Dan menyelesaikan perselisihan kuasa-kuasa besar, baik yang dekat mahupun yang jauh. Mereka akan menempa pedang menjadi bajak, Dan tombak menjadi pisau pemangkas. Satu bangsa tidak akan mengangkat pedang untuk melawan bangsa yang lain, Dan mereka tidak akan belajar berperang lagi. Setiap orang akan duduk di bawah pokok anggur dan di bawah pokok ara masing-masing. Tidak ada sesiapa yang akan membuat mereka berasa takut, Kerana perkara ini telah difirmankan oleh Yehuwa, ketua angkatan syurga" (Mikha 4:1-4).

Akan ada banyak makanan di seluruh bumi

"Bumi akan melimpah dengan biji-bijian, Dan puncak gunung akan mengeluarkan hasil yang lumayan; Ladang raja akan menghasilkan buah yang banyak, seperti hutan di Lebanon, Dan penduduk kota akan bertambah banyak seperti rumput di bumi" (Mazmur 72:16).

"Lalu Tuhan akan menurunkan hujan untuk mengairi benih yang kamu tanam, supaya tanah kamu menghasilkan makanan yang berlimpah-limpah dan berkhasiat. Pada masa itu, kawanan ternakan kamu akan meragut rumput di padang yang luas" (Yesaya 30:23).

Mujizat-mujizat Yesus Kristus untuk memperkuat iman dengan harapan hidup kekal

"Sebenarnya, ada banyak lagi perkara yang dilakukan oleh Yesus. Tetapi pada pendapatku, jika butirannya ditulis dengan terperinci, seluruh dunia pun tidak cukup untuk memuatkan gulungan-gulungan yang ditulis itu" (Yohanes 21:25)

Yesus Kristus dan keajaiban pertama yang ditulis dalam Injil Yohanes, dia mengubah air menjadi wain: "Dua hari kemudian, sebuah majlis perkahwinan diadakan di Kana, Galilea, dan ibu Yesus ada di sana. Yesus dan murid-muridnya juga dijemput ke majlis perkahwinan itu. Apabila wain hampir habis, ibu Yesus berkata kepada Yesus, “Mereka kehabisan wain.”  Tetapi Yesus berkata kepada ibunya, “Apakah kaitan hal itu dengan ibu dan saya?* Saat saya belum tiba.” Kemudian ibu Yesus berkata kepada pelayan-pelayan di situ, “Lakukan apa sahaja yang dikatakannya kepada kamu.” Sesuai dengan adat penyucian orang Yahudi, ada enam buah tempayan air yang diperbuat daripada batu diletakkan di situ. Setiap tempayan dapat diisi dengan dua atau tiga baldi air.  Yesus berkata kepada mereka, “Isilah tempayan-tempayan itu dengan air.” Maka mereka mengisi semua tempayan itu sehingga penuh.  Kemudian dia berkata kepada mereka, “Sekarang ambillah sedikit untuk dihidangkan kepada ketua majlis.” Mereka pun menurut kata-katanya. Ketua majlis itu merasai air yang telah diubah menjadi wain. Dia tidak tahu dari mana datangnya wain itu (tetapi hamba-hamba yang telah mengambil air itu tahu). Maka dia memanggil pengantin lelaki lalu berkata kepadanya, “Orang lain biasanya menyajikan wain yang bermutu tinggi terlebih dahulu. Selepas tetamu sudah mabuk, barulah wain yang kurang bermutu dihidangkan. Tetapi kamu telah menyimpan wain yang bermutu tinggi sehingga sekarang.” Inilah mukjizat Yesus yang pertama, yang dilakukannya di Kana, Galilea. Dengan berbuat demikian, dia telah menyatakan kemuliaannya, dan murid-muridnya beriman kepadanya" (Yohanes 2:1-11).

Yesus Kristus menyembuhkan putra seorang hamba raja: "Selepas itu, dia kembali ke Kana di Galilea, iaitu tempat dia pernah mengubah air menjadi wain. Di situ ada seorang pegawai raja. Dia mempunyai seorang anak lelaki yang sakit di Kapernaum.  Apabila pegawai tersebut mendapat tahu bahawa Yesus bertolak dari Yudea dan tiba di Galilea, dia pergi berjumpa dengan Yesus. Dia memintanya untuk datang dan menyembuhkan anaknya yang hampir mati.  Tetapi Yesus berkata kepadanya, “Jika kamu semua tidak melihat mukjizat dan perkara yang ajaib, kamu tidak akan percaya sama sekali.”  Pegawai raja itu berkata kepadanya, “Tuan, datanglah sebelum anakku mati.”  Yesus berkata, “Pergilah. Anakmu sudah sembuh.” Lelaki itu mempercayai kata-kata Yesus lalu pergi dari situ.  Dalam perjalanan pulang, hamba-hamba pegawai itu datang dan memberitahunya bahawa anaknya sudah sembuh.  Maka pegawai itu bertanya bila anaknya sembuh. Mereka berkata, “Demamnya hilang kira-kira jam satu tengah hari semalam.”  Bapa anak tersebut tahu bahawa pada waktu itulah Yesus berkata kepadanya, “Anakmu sudah sembuh.” Jadi dia dan seluruh rumah tangganya percaya kepada Yesus.  Itulah mukjizat kedua yang dilakukan oleh Yesus semasa dia datang dari Yudea ke Galilea" (Yohanes 4:46-54).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang iblis yang dirasuki di Capernaum: "Kemudian dia pergi ke Kapernaum, sebuah kota di Galilea dan mengajar orang di situ pada hari Sabat.  Mereka sangat kagum dengan cara dia mengajar kerana dia bercakap dengan penuh kewibawaan.  Di rumah ibadat itu ada seorang lelaki yang dirasuk roh jahat. Dia berteriak dengan kuat, “Apa kena-mengena kami denganmu, hai Yesus orang Nasaret? Adakah kamu datang untuk membinasakan kami? Aku tahu siapa kamu. Kamu Hamba Suci Tuhan.”  Yesus menegur roh jahat itu dan berkata, “Diamlah dan keluarlah daripada lelaki ini!” Selepas menghempaskan lelaki itu di tengah-tengah mereka, roh itu keluar tanpa mencederakannya.  Semua orang di situ hairan dan mula berbincang sesama sendiri. Mereka berkata, “Kata-katanya sungguh berwibawa dan berkuasa! Roh-roh jahat pun keluar atas perintahnya.”  Maka berita tentang Yesus tersebar ke seluruh pelosok daerah itu" (Lukas 4:31-37).

Yesus Kristus mengusir setan di tanah Gadarenes (bahagian timur Yordan, dekat Danau Tiberias): "Apabila dia tiba di seberang tasik di kawasan Gadara, dua orang lelaki yang dirasuk roh-roh jahat datang dari kuburan dan berjalan ke arahnya. Mereka begitu ganas sehingga tiada sesiapa pun yang berani lalu di jalan itu.  Mereka berteriak, “Hai Anak Tuhan, apa kena-mengena kami dengan kamu? Adakah kamu datang untuk menyeksa kami sebelum waktu yang ditetapkan?”  Jauh dari situ, ada banyak babi yang sedang makan.  Roh-roh jahat itu merayu kepada Yesus, “Jika kamu hendak mengusir kami, izinkanlah kami masuk ke dalam babi-babi itu.”  “Pergilah!” kata Yesus kepada mereka lalu mereka keluar dan masuk ke dalam babi-babi itu. Kemudian, semua babi itu meluru ke arah tebing curam lalu terjun dan mati di dalam tasik.  Tetapi orang yang menjaga kawanan babi tersebut melarikan diri ke kota lalu memberitahu semua orang apa yang berlaku, termasuk apa yang terjadi kepada dua orang lelaki yang dirasuk itu.  Semua orang di kota keluar untuk mencari Yesus. Selepas mereka menjumpainya, mereka mendesaknya untuk meninggalkan kawasan mereka" (Matius 8:28-34).

Yesus Kristus menyembuhkan ibu mertua Rasul Petrus: "Semasa Yesus masuk ke dalam rumah Petrus, dia nampak ibu mentua Petrus berbaring di tempat tidur kerana demam.  Dia menyentuh tangannya dan demamnya pun hilang. Kemudian ibu mentua Petrus bangun lalu mula melayaninya" (Matius 8:14,15).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang lelaki yang memiliki tangan yang sakit: "Pada hari Sabat yang lain, dia pergi mengajar di rumah ibadat. Di sana terdapat seorang lelaki yang tangan kanannya lumpuh.  Para jurutulis hukum dan orang Farisi memperhatikan Yesus dengan teliti untuk melihat sama ada dia akan menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak. Mereka berbuat demikian kerana ingin mencari alasan untuk menuduhnya.  Yesus mengetahui apa yang difikirkan mereka. Jadi dia berkata kepada lelaki yang sebelah tangannya lumpuh itu, “Bangunlah dan berdirilah di tengah.” Maka lelaki itu bangun lalu berdiri di situ. Kemudian Yesus berkata kepada mereka, “Aku hendak tanya kamu semua: Apakah yang wajar kita lakukan pada hari Sabat? Hal yang baik atau jahat, membunuh atau menyelamatkan nyawa?” Dia memandang mereka semua lalu berkata kepada lelaki itu, “Hulurkanlah tanganmu.” Lelaki itu menghulurkan tangannya dan tangannya pun sembuh. Tetapi mereka naik berang dan mula berbincang sesama sendiri tentang apa yang hendak dilakukan terhadap Yesus" (Lukas 6: 6-11).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang lelaki yang menderita edema (pengumpulan cecair yang berlebihan di dalam badan): "Pada suatu hari Sabat, Yesus pergi makan di rumah seorang pemimpin orang Farisi. Orang di situ memerhatikan Yesus dengan teliti. Di hadapannya terdapat seorang lelaki yang menderita sejenis penyakit yang menyebabkan tubuhnya bengkak.  Maka Yesus berkata kepada orang Farisi dan mereka yang arif dalam Hukum, “Salahkah untuk menyembuhkan orang pada hari Sabat?”  Tetapi mereka diam sahaja. Oleh itu Yesus menyentuh lelaki itu dan menyembuhkannya lalu menyuruhnya pergi. Kemudian dia berkata kepada mereka, “Jika anak lelaki atau lembu jantan kamu jatuh ke dalam perigi pada hari Sabat, siapakah antara kamu yang tidak akan segera menariknya keluar?”  Mereka tidak dapat menjawabnya" (Lukas 14:1-6).

Yesus Kristus menyembuhkan orang buta: "Semasa Yesus hampir tiba di Yerikho, ada seorang lelaki buta yang sedang duduk sambil meminta sedekah di tepi jalan.  Apabila dia mendengar orang ramai lalu di situ, dia bertanya tentang apa yang sedang berlaku.  Mereka berkata kepadanya, “Yesus, orang Nasaret itu, sedang lalu di sini!”  Maka dia berseru, “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!”  Dengan tegas, orang yang berjalan di hadapan menyuruhnya diam. Namun, dia berseru dengan lebih kuat lagi, “Anak Daud, kasihanilah aku!”  Yesus pun berhenti dan menyuruh orang membawa lelaki buta itu kepadanya. Apabila orang buta itu sudah dekat, Yesus bertanya kepadanya,  “Apakah yang kamu ingin aku lakukan untuk kamu?” Dia menjawab, “Tuan, pulihkanlah penglihatanku.” Maka Yesus berkata kepadanya, “Biarlah penglihatanmu dipulihkan. Kamu sembuh kerana kamu beriman.” Pada saat itu juga, penglihatan lelaki itu pulih lalu dia mula mengikut Yesus sambil memuliakan Tuhan. Semua orang yang melihat hal itu juga memuji Tuhan" (Lukas 18:35-43).

Yesus Kristus menyembuhkan dua orang buta: "Kemudian Yesus beredar dari situ. Dalam perjalanan, dua orang buta mula mengikutnya. Mereka berseru, “Kasihanilah kami, hai Anak Daud.”  Setelah dia masuk ke dalam sebuah rumah, dua orang buta itu datang kepadanya. Yesus bertanya, “Adakah kamu percaya bahawa aku dapat menyembuhkan kamu?” Mereka menjawab, “Ya, Tuan.”  Lalu dia menyentuh mata mereka dan berkata, “Biarlah apa yang kamu percaya berlaku.”  Penglihatan mereka pun dipulihkan. Yesus mengingatkan mereka dengan tegas, “Jangan beritahu sesiapa pun tentang hal ini.”  Tetapi selepas mereka keluar dari rumah itu, mereka mengheboh-hebohkan berita tentangnya di seluruh kawasan itu" (Matius 9:27-31).

Yesus Kristus menyembuhkan bisu pekak: “Yesus keluar dari kawasan Tirus dan pergi ke Tasik Galilea melalui Sidon. Semasa dia melalui kawasan Dekapolis,  orang di situ membawa seorang lelaki yang pekak dan mempunyai masalah pertuturan kepadanya. Mereka merayu agar dia meletakkan tangannya ke atas lelaki tersebut.  Yesus membawa lelaki itu jauh daripada orang ramai. Apabila tiada orang lain di situ, Yesus meletakkan jarinya ke dalam telinga lelaki itu. Selepas itu dia meludah dan menyentuh lidah lelaki tersebut.  Kemudian Yesus menengadah ke langit dan menarik nafas panjang lalu berkata kepadanya, “Effata,” yang bererti, “Terbukalah.”  Pada masa itu juga, daya pendengaran lelaki itu dipulihkan dan masalah pertuturannya pun tiada lagi. Dia dapat bercakap seperti biasa.  Yesus melarang mereka memberitahu sesiapa pun tentang hal itu. Tetapi semakin dia melarang, semakin mereka menyebarkannya.  Mereka semua sangat terpesona lalu berkata, “Alangkah hebatnya segala perbuatannya! Dia bahkan membuat orang pekak mendengar dan orang bisu bercakap.”” (Markus 7:31-37).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang yang sakit kusta: "Kemudian, seorang pesakit kusta datang lalu berlutut di hadapannya. Dia merayu, “Jika Tuan rela, Tuan dapat menyembuhkan aku.”  Yesus mengasihaninya lalu menghulurkan tangannya dan menyentuh lelaki itu sambil berkata, “Aku rela. Sembuhlah!”  Dengan serta-merta penyakit kustanya hilang, dan dia pun sembuh" (Markus 1:40-42).

Penyembuhan sepuluh orang kusta: "Semasa dalam perjalanan ke Yerusalem, Yesus lalu di Samaria dan Galilea. Apabila dia masuk ke dalam sebuah pekan, 10 orang pesakit kusta melihatnya dari jauh. Mereka berdiri dan berseru dengan suara yang lantang, “Yesus, Guru, kasihanilah kami!”  Apabila dia nampak mereka, dia berkata, “Pergilah berjumpa dengan para imam.”+ Ketika mereka berjalan ke sana, mereka sembuh.  Sebaik sahaja seorang daripada mereka sedar bahawa dia sudah sembuh, dia berpatah balik dan memuliakan Tuhan dengan suara yang lantang.  Lelaki itu bersujud di depan kaki Yesus dan mengucapkan terima kasih kepadanya. Dia orang Samaria.  Yesus berkata, “Ada 10 orang yang disembuhkan, bukan? Di manakah sembilan orang yang lain? Tidak adakah orang lain yang kembali untuk memuliakan Tuhan selain lelaki bangsa asing ini?” Maka dia berkata kepada lelaki itu, “Bangunlah dan pulanglah. Kamu sembuh kerana kamu beriman.”" (Lukas 17:11-19).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang lumpuh: "Selepas itu, tibalah masanya perayaan orang Yahudi. Maka Yesus pergi ke Yerusalem. Dekat Pintu Bebiri di Yerusalem, terdapat sebuah kolam yang dipanggil Betzata dalam bahasa Ibrani. Kolam itu dikelilingi lima serambi. Ramai orang yang sakit, buta, tempang, dan lumpuh, berbaring di serambi-serambi itu. Di situ ada seorang lelaki yang sudah sakit selama 38 tahun.  Yesus nampak dia berbaring di situ dan tahu bahawa dia sudah lama sakit. Maka Yesus berkata kepadanya, “Adakah kamu ingin sembuh?”  Lelaki yang sakit itu menjawab, “Tuan, tiada sesiapa pun yang membantu aku masuk ke dalam kolam semasa air berkocak. Apabila aku hendak masuk, orang lain mendahului aku.” Yesus berkata kepadanya, “Bangunlah! Angkat tikarmu, dan berjalanlah.”  Pada saat itu juga, lelaki tersebut sembuh dan mengangkat tikarnya lalu mula berjalan" (Yohanes 5:1-9).

Yesus Kristus menyembuhkan epilepsi: “Apabila mereka menghampiri orang ramai, seorang lelaki datang dan berlutut di depan Yesus. Dia berkata, “Tuan, kasihanilah anak lelaki aku. Dia menghidap penyakit sawan dan keadaannya sangat teruk. Dia sering kali jatuh ke dalam api dan air.  Jadi aku membawanya kepada murid-muridmu, tetapi mereka tidak dapat menyembuhkannya.”  Yesus berkata, “Hai generasi yang tidak beriman dan yang berdosa, berapa lamakah aku mesti terus bersama kamu? Berapa lamakah aku mesti bersabar dengan kamu? Bawalah dia kepadaku.”  Yesus menegur roh jahat itu dan roh jahat itu pun keluar. Pada masa itu juga, budak itu sembuh.  Kemudian, semasa tiada orang lain di situ, murid-muridnya datang kepada Yesus dan bertanya, “Mengapakah kami tidak dapat mengusir roh jahat itu?”  Dia menjawab, “Kamu tidak dapat melakukannya kerana iman kamu terlalu kecil. Sesungguhnya aku berkata kepada kamu: Jika kamu mempunyai iman sebesar biji sawi, kamu dapat berkata kepada gunung ini, ‘Beralihlah dari sini ke sana,’ lalu gunung ini akan beralih. Tiada apa-apa pun yang mustahil bagi kamu.”” (Matius 17:14-20).

Yesus Kristus melakukan keajaiban tanpa menyedarinya: "Semasa Yesus berjalan ke situ, dia dihimpit oleh ramai orang.  Di situ ada seorang wanita yang menderita masalah pendarahan selama 12 tahun dan tidak dapat disembuhkan oleh sesiapa pun.  Wanita itu menghampiri Yesus dari belakang dan menyentuh hujung jubah luarnya, lalu pendarahannya berhenti dengan serta-merta.  Maka Yesus bertanya, “Siapakah yang menyentuh aku?” Memandangkan tiada orang yang mengaku, Petrus berkata, “Guru, orang ramai sedang berasak-asak dan menghimpit Guru.”  Tetapi Yesus berkata, “Ada orang yang menyentuh aku kerana aku sedar bahawa kuasa telah keluar daripada aku.”  Wanita itu sedar bahawa perbuatannya sudah diketahui oleh Yesus. Dengan gementar, dia bersujud di depan Yesus dan memberitahu semua orang mengapa dia menyentuh Yesus dan bagaimana dia disembuhkan dalam sekelip mata.  Tetapi Yesus berkata kepada wanita itu, “Hai anakku, kamu sembuh kerana kamu beriman. Pergilah dengan damai.”" (Lukas 8:42-48).

Yesus Kristus menyembuhkan dari jauh: "Setelah Yesus selesai mengatakan semua ini kepada orang ramai, dia pergi ke Kapernaum. Di situ, ada seorang pegawai tentera yang mempunyai seorang hamba yang sangat disayanginya. Hamba itu sakit tenat dan hampir meninggal.  Semasa pegawai itu mendengar tentang Yesus, dia mengutus para pemimpin orang Yahudi kepada Yesus untuk memintanya datang dan menyembuhkan hambanya.  Mereka datang kepada Yesus dan mula merayunya dengan bersungguh-sungguh, “Guru, dia layak mendapat bantuanmu  kerana dia mengasihi bangsa kita dan membina rumah ibadat di sini.”  Maka Yesus pergi bersama mereka. Tetapi semasa dia hampir tiba, pegawai tersebut menghantar sahabat-sahabatnya untuk berkata kepadanya, “Tuan, usahlah datang ke rumahku, kerana aku tidak layak menyambut Tuan ke dalam rumahku.  Itulah sebabnya aku tidak datang dan berjumpa dengan Tuan. Perintahkanlah sahaja, tentu hambaku akan sembuh.  Aku pun menurut perintah orang lain dan aku juga mempunyai askar-askar yang menurut perintahku. Semasa aku menyuruh seorang askar, ‘Pergilah!’ dia pun pergi. Apabila aku menyuruh askar lain, ‘Datanglah!’ dia pun datang. Apabila aku menyuruh hambaku, ‘Buatlah ini!’ dia pun melakukannya.” Yesus kagum semasa mendengar kata-katanya lalu berpaling untuk memberitahu orang ramai yang mengikutnya, “Aku berkata kepada kamu: Bahkan di Israel pun aku belum pernah menjumpai sesiapa yang mempunyai iman sebesar iman orang ini.” Ketika orang yang dihantar itu pulang ke rumah pegawai tersebut, mereka mendapati hamba itu sudah sembuh" (Lukas 7:1-10).

Yesus Kristus telah menyembuhkan seorang wanita yang cacat selama 18 tahun: "Pada hari Sabat, Yesus mengajar orang di dalam sebuah rumah ibadat. Di situ ada seorang wanita yang sudah sakit selama 18 tahun. Ada roh jahat yang menyebabkannya bongkok dan langsung tidak dapat berdiri tegak. Apabila Yesus nampak wanita itu, dia memanggilnya lalu berkata, “Hai wanita, kamu disembuhkan daripada penyakitmu.”  Kemudian dia meletakkan tangannya ke atas wanita itu, lalu wanita itu segera berdiri tegak dan mula memuliakan Tuhan.  Apabila ketua rumah ibadat nampak Yesus menyembuhkan orang pada hari Sabat, dia menjadi marah lalu berkata kepada orang ramai, “Ada enam hari untuk bekerja. Maka datanglah pada masa itu untuk disembuhkan, bukan pada hari Sabat!”  Namun Tuan Yesus berkata kepadanya, “Orang yang bermuka dua! Pada hari Sabat, tidakkah kamu melepaskan lembu jantan atau keldai masing-masing dan membawanya keluar dari kandang untuk minum air?  Wanita ini ialah keturunan Abraham yang telah dibelenggu oleh Syaitan selama 18 tahun. Tidak patutkah dia dibebaskan daripada belenggunya pada hari Sabat?”  Semasa Yesus berkata demikian, semua penentangnya mula berasa malu. Namun, orang ramai bersukacita atas semua perbuatannya yang menakjubkan" (Lukas 13:10-17).

Yesus Kristus menyembuhkan anak perempuan seorang wanita Fenisia: "Yesus meninggalkan tempat itu lalu pergi ke kawasan sekitar Tirus dan Sidon. Kemudian seorang wanita Fenisia dari kawasan itu berseru, “Tuan, Anak Daud, kasihanilah aku! Anak perempuanku sangat terseksa kerana dirasuk roh jahat.”  Tetapi dia tidak mengucapkan sepatah kata pun kepada wanita itu. Maka murid-muridnya datang dan memohon kepadanya, “Suruhlah wanita itu pergi, kerana dia terus mengikut kita sambil menjerit.”  Yesus menjawab, “Tuhan mengutus aku hanya kepada orang Israel, yang bagaikan biri-biri yang sesat.”  Tetapi wanita itu datang lalu sujud di hadapannya dan berkata, “Tuan, tolonglah aku!”  Yesus berkata, “Adalah tidak wajar untuk mengambil makanan anak-anak lalu melemparkannya kepada anak-anak anjing.”  Wanita itu menjawab, “Betul Tuan, tetapi anak anjing pun makan sisa makanan yang jatuh dari meja tuannya.”  Lalu Yesus berkata kepadanya, “Hai wanita, alangkah besarnya imanmu! Biarlah terjadi seperti yang kamu inginkan.” Pada masa itu juga, anak perempuannya sembuh" (Matius 15: 21-28).

Yesus Kristus menenangkan ribut: "Kemudian, Yesus dan murid-muridnya menaiki sebuah perahu. Tiba-tiba, ribut kencang bertiup di tasik dan perahu mereka dipukul ombak sehingga hampir tenggelam. Tetapi Yesus masih tidur.  Oleh itu, mereka mengejutkannya daripada tidur dan berkata, “Tuan, selamatkanlah kami! Kami hampir mati!”  Tetapi dia berkata kepada mereka, “Mengapakah kamu begitu takut? Alangkah lemahnya iman kamu!” Yesus pun bangun lalu menegur angin dan tasik. Dalam sekelip mata, keadaan tasik menjadi tenang sekali.  Para pengikut Yesus hairan lalu berkata, “Siapakah orang ini? Angin dan ombak pun mematuhinya" (Matius 8:23-27). Keajaiban ini menunjukkan bahawa di bumi, tidak akan lagi ribut atau banjir yang akan menyebabkan bencana.

Yesus Kristus berjalan di laut: "Setelah dia menyuruh orang ramai pulang, Yesus naik ke atas gunung seorang diri untuk berdoa. Ketika hari sudah malam, Yesus berada di situ seorang diri.  Pada masa itu, perahu murid-muridnya sudah beratus-ratus meter jauhnya dari darat, dan diumbang-ambingkan ombak kerana angin bertiup dari arah yang bertentangan.  Tetapi sebelum fajar menyingsing, Yesus berjalan di atas air dan menghampiri mereka.  Apabila murid-muridnya nampak bayang-bayang seorang lelaki berjalan di atas air, mereka berasa takut lalu menjerit.  Dengan segera, Yesus berkata, “Ini aku. Janganlah takut!”  Petrus berkata kepadanya, “Jika kamu benar-benar Tuan, suruhlah aku berjalan di atas air kepada Tuan.”  “Marilah,” jawab Yesus. Petrus keluar dari perahu dan mula berjalan di atas air menuju ke arah Yesus. Tetapi apabila Petrus melihat ke arah ribut, dia berasa takut. Semasa dia mula tenggelam, dia berseru, “Tuan, selamatkanlah aku!”  Yesus segera menghulurkan tangannya lalu memegangnya dan berkata, “Alangkah kecilnya imanmu! Mengapa kamu ragu-ragu?”  Selepas mereka berdua naik ke dalam perahu, ribut pun reda.  Murid-murid Yesus di dalam perahu sujud kepadanya sambil berkata, “Sememangnya Guru ialah Anak Tuhan.”” (Matius 14:23-33).

Perikanan ajaib: "Pernah sekali, semasa Yesus sedang berdiri di tepi Tasik Genesaret, orang ramai berasak-asak mengerumuninya untuk mendengar firman Tuhan.  Dia nampak dua buah perahu di tepi tasik, tetapi nelayan sudah keluar dari perahu dan sedang mencuci jala mereka.  Dia menaiki salah sebuah perahu, iaitu perahu Simon, dan menyuruh Simon untuk mendayung perahu itu jauh sedikit dari darat. Kemudian, dia duduk di dalam perahu lalu mula mengajar orang ramai. Setelah Yesus selesai bercakap, dia berkata kepada Simon, “Dayunglah perahu ke tempat yang dalam, dan labuhkanlah jala kamu untuk menangkap ikan.” Simon menjawab, “Guru, kami bekerja keras sepanjang malam tetapi tidak dapat menangkap apa-apa pun. Namun, aku akan melabuhkan jala seperti yang Guru suruh.”  Apabila mereka berbuat demikian, mereka menangkap begitu banyak ikan sehingga jala itu mula koyak.  Jadi mereka meminta rakan-rakan yang berada di dalam sebuah perahu yang lain untuk datang membantu mereka. Kedua-dua perahu mereka diisi penuh dengan ikan sehingga perahu mereka mula tenggelam.  Apabila Simon Petrus melihat apa yang berlaku, dia berlutut di hadapan Yesus lalu berkata, “Tinggalkanlah aku, Tuan, kerana aku orang yang berdosa.”  Oleh sebab mereka menangkap begitu banyak ikan, Simon dan orang yang bersamanya berasa sangat kagum,  begitu juga dengan Yakobus dan Yohanes, iaitu dua orang anak Zebedeus yang merupakan rakan sekerja Simon. Tetapi Yesus berkata kepada Simon, “Janganlah takut. Mulai sekarang kamu akan menjala orang yang hidup.”  Jadi, mereka membawa perahu ke darat dan meninggalkan segala-galanya lalu mengikut Yesus" (Lukas 5:1-11).

Yesus Kristus melipatgandakan roti: "Selepas itu, Yesus menyeberangi Tasik Galilea, yang juga disebut Tasik Tiberias.  Ada ramai orang yang asyik mengikutnya, kerana mereka telah menyaksikan mukjizat-mukjizat yang dilakukannya untuk menyembuhkan orang sakit.  Maka Yesus naik ke atas sebuah gunung dan duduk di situ bersama murid-muridnya.  Pada masa itu, Perayaan Paska orang Yahudi sudah dekat.  Semasa Yesus melihat ramai orang sedang datang kepadanya, dia berkata kepada Filipus, “Di manakah kita dapat membeli roti untuk mereka?”  Sebenarnya Yesus berkata demikian untuk mengujinya, kerana Yesus tahu apa yang dia sendiri akan lakukan.  Filipus menjawab, “Biarpun kami membelanjakan 200 denari untuk membeli roti, belum tentu setiap orang akan menerima secebis roti.”  Salah seorang murid Yesus, iaitu Andreas, saudara kandung Simon Petrus, berkata kepadanya,  “Ada seorang budak lelaki di sini yang mempunyai lima ketul roti barli dan dua ekor ikan kecil, tetapi mana mungkin cukup untuk begitu banyak orang?” Yesus berkata, “Suruhlah mereka duduk.” Tempat itu ada banyak rumput, maka orang ramai pun duduk. Ada kira-kira 5,000 orang lelaki di situ.  Kemudian Yesus mengambil roti itu, mengucapkan syukur, lalu membahagikannya kepada mereka yang duduk di situ. Dia juga membahagikan ikan kecil itu, lalu mereka makan dengan sepuas-puasnya.  Apabila orang ramai sudah kenyang, dia berkata kepada murid-muridnya, “Kumpulkanlah baki roti supaya tiada apa-apa yang dibazirkan.”  Jadi, mereka mengumpulkan lebihan makanan daripada lima ketul roti barli yang dimakan oleh orang ramai. Baki makanan itu telah mengisi 12 buah bakul. Ketika orang ramai melihat mukjizat yang dilakukannya, mereka berkata, “Sememangnya dialah Nabi yang dinubuatkan akan datang ke dunia.”  Yesus tahu bahawa mereka akan datang dan memaksanya menjadi raja mereka. Maka sekali lagi dia pergi ke gunung seorang diri" (Yohanes 6:1-15). Akan ada banyak makanan di seluruh bumi (Mazmur 72:16; Yesaya 30:23).

Yesus Kristus menghidupkan semula anak seorang janda: "Tidak lama kemudian, Yesus pergi ke sebuah kota yang dipanggil Nain. Murid-muridnya dan sekumpulan besar orang pergi bersamanya.  Semasa dia hampir tiba di pintu gerbang kota itu, ada orang mengusung mayat seorang lelaki keluar. Dia ialah anak lelaki tunggal seorang balu. Ramai orang dari kota itu menemani ibunya.  Semasa Tuan Yesus melihat wanita itu, dia berasa kasihan terhadapnya lalu berkata, “Janganlah menangis.” Seterusnya, dia menghampiri dan menyentuh usungan itu, lalu para pengusung berhenti. Yesus berkata, “Hai lelaki muda, aku menyuruhmu: Bangunlah!” Lelaki yang mati itu pun duduk dan mula bercakap. Kemudian, Yesus menyerahkan lelaki tersebut kepada ibunya.  Semua orang di situ berasa takut dan mula memuliakan Tuhan dengan berkata, “Seorang nabi yang agung telah muncul dalam kalangan kita,” dan, “Tuhan berbelas kasihan terhadap umat-Nya.”  Maka berita tentang Yesus tersebar ke seluruh Yudea dan semua kawasan di sekitarnya" (Lukas 7:11-17).

Yesus Kristus menghidupkan semula anak perempuan Jairus: "Semasa Yesus sedang bercakap, seorang lelaki dari rumah Yairus datang dan berkata, “Anak perempuan tuan sudah mati! Usahlah menyusahkan Guru lagi.”  Yesus terdengar kata-katanya dan berkata kepada Yairus, “Janganlah bimbang. Berimanlah dan anakmu akan diselamatkan.”  Apabila dia tiba di rumah itu, dia tidak mengizinkan sesiapa pun untuk masuk dengannya kecuali Petrus, Yohanes, Yakobus, dan ibu bapa gadis itu.  Memandangkan semua orang sedang menangis dan memukul dada dengan sedih, dia berkata, “Janganlah menangis. Gadis kecil ini tidak mati, dia hanya tidur.”  Mereka pun mentertawakannya kerana mereka tahu bahawa gadis itu sudah meninggal.  Tetapi dia memegang tangan gadis itu dan berkata, “Anak kecil, bangunlah!”  Nyawa anak itu kembali dan pada saat itu juga dia bangun. Lalu Yesus menyuruh orang untuk memberikan makanan kepada anak itu. Ibu bapanya tidak dapat mengawal perasaan kerana mereka terlalu gembira. Namun Yesus melarang mereka memberitahu sesiapa pun tentang apa yang telah berlaku" (Lukas 8:49-56).

Yesus Kristus menghidupkan semula kawannya, Lazarus, yang telah meninggal empat hari yang lalu: "Sebenarnya Yesus belum tiba di pekan itu. Dia masih berada di tempat Marta menemuinya.  Orang Yahudi yang sedang menghiburkan hati Maria di rumah, mengikut Maria ketika mereka melihat Maria bangun dengan cepat lalu keluar. Mereka menyangka bahawa dia hendak pergi ke makam untuk menangis di sana. Apabila Maria tiba di tempat Yesus berada dan melihat dia, dia bersujud di depan kaki Yesus sambil berkata, “Jika Tuan ada di sini, adikku tentu tidak akan mati.”  Apabila Yesus melihat Maria menangis dan orang Yahudi yang datang bersama-sama Maria juga menangis, dia berasa sangat susah hati dan pilu. Dia bertanya, “Di manakah kamu meletakkan mayatnya?” Mereka menjawab, “Tuan, marilah lihat.”  Yesus mula menangis.  Maka orang Yahudi berkata, “Lihatlah, dia sangat mengasihi Lazarus!” Tetapi beberapa orang antara mereka berkata, “Dia dapat memulihkan penglihatan orang buta itu. Jadi mengapakah dia tidak dapat mencegah kematian orang ini?”

Perasaan pilu menyelubungi Yesus lagi, dan dia pergi ke makam Lazarus. Makam itu sebenarnya sebuah gua yang ditutup dengan sebuah batu yang besar. Yesus berkata, “Alihkanlah batu itu ke tepi.” Marta, iaitu kakak kepada lelaki yang mati itu berkata, “Tuan, sudah empat hari mayatnya di situ. Tentu busuk baunya.” Yesus berkata kepadanya, “Bukankah aku sudah mengatakan bahawa jika kamu percaya, kamu akan melihat kemuliaan Tuhan?” Maka mereka pun mengalihkan batu itu. Yesus menengadah ke langit dan berkata, “Bapa, aku bersyukur kepada-Mu kerana Engkau mendengar doaku. Aku tahu bahawa Engkau selalu mendengar doaku. Tetapi aku berkata demikian demi orang ramai yang berdiri di sekeliling aku, agar mereka percaya bahawa Engkaulah yang telah mengutus aku.”  Selepas mengatakan hal-hal itu, dia berseru dengan suara yang lantang, “Lazarus, keluarlah!” Lelaki yang mati itu pun keluar. Tangan dan kakinya masih terbalut dengan kain dan mukanya juga terbalut dengan kain. Yesus berkata kepada mereka, “Tanggalkanlah kain yang membalutnya dan biarlah dia pergi.”"" (Yohanes 11:30-44).

Perikanan ajaib terakhir (tidak lama selepas kebangkitan Kristus): "Semasa hari hampir pagi, Yesus berdiri di tepi tasik, tetapi murid-muridnya tidak sedar bahawa orang itu ialah Yesus.  Maka Yesus berkata kepada mereka, “Hai anak-anak, adakah kamu mempunyai apa-apa* untuk dimakan?” Mereka menjawab, “Tidak ada.”  Jadi dia berkata kepada mereka, “Tebarkanlah jala ke sebelah kanan perahu, dan kamu akan mendapat ikan.” Mereka pun menebarkan jala, dan menangkap begitu banyak ikan sehingga tidak terdaya menarik jala itu kembali.  Maka murid yang disayangi Yesus itu berkata kepada Petrus, “Dia Tuan Yesus!” Pada masa itu, Simon Petrus tidak berpakaian lengkap. Oleh itu, apabila dia mendengar bahawa orang itu ialah Tuan Yesus, dia memakai jubah luarnya lalu terjun ke dalam tasik. Tetapi murid-murid yang lain datang dengan perahu kecil itu sambil menyeret jala yang penuh dengan ikan. Mereka berada tidak jauh dari darat, iaitu hanya kira-kira 90 meter jauhnya" (Yohanes 21:4-8).

Yesus Kristus melakukan banyak mukjizat yang lain. Mereka membenarkan kita untuk menguatkan iman kita, menggalakkan kita dan melihat sekumpulan banyak berkat yang akan di bumi: "Sebenarnya, ada banyak lagi perkara yang dilakukan oleh Yesus. Tetapi pada pendapatku, jika butirannya ditulis dengan terperinci, seluruh dunia pun tidak cukup untuk memuatkan gulungan-gulungan yang ditulis itu" (Yohanes 21:25).

Pengajaran asas Alkitab

SOLA SCRIPTURA

Tuhan mempunyai Nama: Yehuwa: "Akulah Yehuwa, itulah nama-Ku. Aku tidak akan memberikan kemuliaan-Ku kepada sesiapa, atau pujian-Ku kepada mana-mana berhala" (Yesaya 42:8). Kita mesti hanya menyembah Yehuwa: "a Yehuwa dan Allah kami! Engkau sahaja yang layak menerima kemuliaan, penghormatan, dan kekuasaan, kerana Engkaulah yang menciptakan segala sesuatu, dan dengan kehendak-Mu juga segala sesuatu itu wujud dan hidup" (Wahyu 4:11). Kita mesti suka semua kekuatan vital kita: "Yesus menjawab, “ ‘Kasihilah Yehuwa Allahmu dengan sepenuh hatimu, dengan segenap jiwamu dan dengan seluruh akalmu.’ Inilah perintah yang terutama dan yang terpenting!" (Matius 22:37,38). Tuhan bukan Tritunggal. Tritunggal bukan pengajaran alkitabiah.

 

Yesus Kristus adalah satu-satunya Anak Allah dalam erti kata bahawa ia adalah satu-satunya Anak Allah yang telah dicipta oleh Tuhan: "Yesus pergi ke daerah dekat kota Kaisarea Filipi. Di situ Dia bertanya kepada pengikut-pengikut-Nya, “Menurut kata orang siapakah Anak Manusia itu?” Mereka menjawab, “Ada yang berkata Yohanes Pembaptis. Ada juga yang berkata Elia, sedangkan yang lain berkata Yeremia atau salah seorang nabi.” “Tetapi menurut kamu, siapakah Aku ini?” tanya Yesus. Simon Petrus menjawab, “Guru ialah Penyelamat yang diutus oleh Allah, Anak Allah Yang Hidup.” “Hai Simon anak Yohanes, berbahagialah engkau!” kata Yesus, “Bukannya manusia yang memberitahukan hal itu kepadamu, tetapi Bapa-Ku di syurga yang memberitahumu" (Matius 16:13-17; Yohanes 1: 1-3). Yesus Kristus bukanlah Tuhan Yang Maha Kuasa dan dia bukan sebahagian daripada Tritunggal.

 

Roh kudus adalah kuasa aktif Tuhan. Dia bukan orang: "Lalu mereka nampak sesuatu yang menyerupai lidah api yang menjalar dan menghinggapi setiap orang di situ" (Kisah 2: 3). Roh Kudus bukan sebahagian dari Trinitas.

 

Alkitab adalah Firman Tuhan: "Semua yang tertulis di dalam Alkitab diilhami oleh Allah dan berguna untuk mengajar apa yang benar, untuk menegur dan membetulkan apa yang salah, dan untuk mengajar orang supaya hidup menurut kehendak Allah. Dengan Alkitab, orang yang mengabdikan diri kepada Allah dapat dilengkapi dengan sempurna untuk melakukan segala macam pekerjaan yang baik" (2 Timotius 3:16,17). Kita perlu membaca, belajar dan memohon dalam kehidupan kita: "tetapi suka mentaati Taurat Yehowa dan merenungkannya siang malam. Mereka berjaya dalam segala usaha; mereka seperti pokok yang ditanam di tepi sungai yang berbuah pada musimnya, dan tidak pernah layu daunnya" (Mazmur 1:1-3).

 

Hanya iman dalam korban Kristus membolehkan pengampunan dosa-dosa dan kemudian, penyembuhan dan kebangkitan dari antara orang mati: "Allah sangat mengasihi orang di dunia ini sehingga Dia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada Anak itu tidak binasa tetapi beroleh hidup sejati dan kekal. (...) Sesiapa yang percaya kepada Anak itu beroleh hidup sejati dan kekal, tetapi sesiapa yang tidak taat kepada Anak itu tidak akan beroleh hidup itu. Dia akan dihukum oleh Allah selama-lamanya" (Yohanes 3:16,36; Matius 20:28).

 

Kerajaan Allah adalah kerajaan syurga ditubuhkan di syurga pada tahun 1914, dan yang raja adalah Yesus Kristus bersama-sama dengan 144,000 raja-raja dan imam yang membentuk "Yerusalem Baru," pengantin perempuan Kristus. Ini kerajaan syurga Allah akan menamatkan penguasaan manusia semasa semasa kesengsaraan besar, dan akan ditubuhkan di bumi: "Pada masa pemerintahan penguasa-penguasa itu, Allah penguasa di syurga akan mendirikan sebuah kerajaan yang kekal dan yang tidak dapat dikalahkan. Sebaliknya kerajaan itu akan memusnahkan sama sekali semua kerajaan yang lain, lalu kerajaan itu akan memerintah selama-lamanya" (Wahyu 12: 7-12; 21:1-4; Matius 6:9-10; Daniel 2:44).

 

Kematian adalah bertentangan dengan kehidupan. jiwa itu mati dan semangat (daya hidup) hilang: "Jangan berharap kepada pemerintah manusia, tidak seorang pun dapat menyelamatkan kamu. Apabila mereka mati, mereka kembali ke tanah; pada hari itu segala rancangan mereka musnah" (Mazmur 146:3,4; Pengkhotbah 3:19,20; 9:5,10).

 

 

Akan ada kebangkitan orang-orang benar dan orang yang zalim: "Janganlah kamu hairan mendengar hal ini, kerana akan tiba masanya apabila semua orang mati akan mendengar suara-Nya, lalu keluar dari kubur. Orang yang zalim baik akan bangkit dan hidup, tetapi orang yang berbuat jahat akan bangkit dan dihukum" (Yohanes 5: 28,29; Kisah Para Rasul 24:15). Yang tidak jujur ​​akan diadili berdasarkan tingkah laku mereka semasa pemerintahannya 1000 tahun (dan bukan berdasarkan tingkah laku mereka yang lalu): "Kemudian aku nampak sebuah takhta besar berwarna putih dan Dia yang duduk di atasnya. Langit dan bumi lari dari hadirat-Nya, sehingga tidak kelihatan lagi. Aku nampak orang yang sudah mati, baik orang besar mahupun orang biasa, semuanya berdiri di hadapan takhta itu. Lalu kitab-kitab pun dibuka dan sebuah kitab lain juga dibuka iaitu Kitab Orang Hidup. Orang yang sudah mati dihakimi menurut perbuatan mereka seperti yang tertulis di dalam kitab-kitab itu. Lalu laut menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya. Maut dan alam maut pun menyerahkan orang mati yang di situ. Semua orang mati diadili menurut perbuatan masing-masing" (Wahyu 20:11-13).

 

Hanya 144,000 manusia masuk syurga dengan Yesus Kristus: "Kemudian aku melihat dan nampak Anak Domba berdiri di atas Bukit Sion. Bersama-sama-Nya berdiri 144,000 orang yang pada dahi mereka tertulis nama-Nya dan nama Bapa-Nya. Lalu aku mendengar suara dari langit, seperti deruman air terjun dan seperti gemuruh guruh. Bunyi itu seperti muzik daripada para pemain kecapi yang memainkan kecapi. Di hadapan takhta, empat makhluk hidup itu, dan pemimpin-pemimpin itu, berdirilah 144,000 orang itu. Mereka menyanyikan satu nyanyian baru, yang tidak dapat dinyanyikan orang lain. Mereka sahajalah yang telah diselamatkan oleh Allah. Mereka tidak bersetubuh dengan wanita. Oleh itu mereka murni seperti anak dara. Mereka mengikuti Anak Domba ke mana sahaja Dia pergi. Antara umat manusia, merekalah yang telah diselamatkan oleh Allah. Mereka milik Allah dan Anak Domba itu, kerana mereka seperti bahagian pertama daripada tuaian, yang dipersembahkan kepada Allah. Mereka tidak pernah berbohong; mereka tidak bercela" (Wahyu 7:3-8; 14:1-5). Orang ramai yang besar yang disebutkan dalam adalah orang-orang yang akan terus hidup kesusahan yang besar dan hidup selama-lamanya di syurga duniawi: "Setelah itu aku melihat lagi, lalu nampak lautan manusia yang luar biasa banyaknya. Tidak seorang pun dapat mengira mereka! Mereka daripada setiap bangsa, suku, negara, dan bahasa. Dengan berpakaian jubah putih dan dengan memegang daun palma di tangan, mereka berbaris-baris berdiri di hadapan takhta dan Anak Domba itu. (...) “Saya tidak tahu, tetapi tuan tahu,” jawabku. Dia berkata kepadaku, “Merekalah orang yang berjaya melalui masa penganiayaan yang dahsyat itu. Mereka telah membasuh dan menjadikan jubah mereka putih dengan darah Anak Domba itu. Itulah sebabnya mereka berdiri di hadapan takhta Allah, dan beribadat kepada-Nya siang malam di dalam rumah Allah. Dia yang duduk di atas takhta akan melindungi mereka dengan hadirat-Nya. Mereka tidak akan lapar ataupun dahaga lagi; matahari ataupun panas terik tidak akan membakar mereka lagi. Hal itu demikian kerana Anak Domba yang di tengah-tengah takhta itu akan menggembalakan mereka, dan Dia akan memimpin mereka ke sumber air yang memberikan hidup. Allah akan menyapu air mata mereka”" (Wahyu 7:9-17).

 

Kita hidup hari-hari yang berakhir pada kesengsaraan besar (Matthew 24,25; Mark 13; Luke 21; Wahyu 19: 11-21): "Di bukit Zaitun, semasa Yesus duduk, pengikut-pengikut-Nya datang kepada-Nya. Tiada orang lain di situ, maka mereka bertanya, “Guru, beritahulah kami bila segala perkara ini akan berlaku? Apakah tanda-tanda yang akan menunjukkan masa kedatangan Guru dan akhir zaman?” (...) Kesusahan pada masa itu jauh lebih dahsyat daripada yang pernah berlaku, sejak dunia diciptakan sehingga sekarang. Perkara itu pun tidak akan berlaku lagi" (Matthew 24:3,21).

 

Syurga akan berada di bumi: "Kemudian aku nampak langit baru dan bumi baru. Langit pertama dan bumi pertama tidak ada lagi, dan laut pun lenyap. Aku nampak kota suci itu, Yerusalem baru turun dari syurga daripada Allah. Kota itu sudah disiapkan seperti pengantin perempuan yang telah berhias untuk menemui suaminya. Aku mendengar suara lantang berseru dari takhta itu, “Sekarang Allah tinggal bersama-sama manusia! Dia akan hidup bersama-sama mereka dan mereka akan menjadi umat-Nya. Allah sendiri akan tinggal bersama-sama mereka dan menjadi Allah mereka. Dia akan menyapu air mata mereka. Kematian akan tiada lagi, demikian juga kesedihan, tangisan, dan kesakitan. Perkara-perkara lama sudah lenyap" (Yesaya 11,35,65, Wahyu 21:1-5).

 

Penderitaan wujud. Ini memberi jawapan kepada cabaran setan terhadap legitimasi Kedaulatan Yehuwa (Kejadian 3:1-6). Dan juga untuk memberikan jawapan kepada tuduhan syaitan mengenai keutuhan makhluk manusia (Ayub 1:7-12, 2:1-6). Bukan Tuhan yang menyebabkan penderitaan: "ika seseorang tergoda semasa mengalami cubaan seperti itu, dia tidak boleh berkata, “Godaan ini datangnya daripada Allah.” Hal ini demikian kerana Allah tidak dapat digoda oleh kejahatan, dan Allah sendiri tidak menggoda orang" (Yakobus 1:13). Penderitaan adalah hasil dari empat faktor utama: Iblis boleh menjadi orang yang menyebabkan penderitaan (tetapi tidak selalu) (Ayub 1:7-12, 2:1-6). Penderitaan adalah akibat dari keadaan berdosa kita turun Adam membawa kita ke usia tua, penyakit dan kematian (Roma 5:12, 6:23). Penderitaan boleh menjadi keputusan buruk (di pihak kita atau orang lain) (Ulangan 32:5, Roma 7:19). Penderitaan mungkin disebabkan oleh "masa dan kejadian yang tidak diduga" yang menyebabkan orang berada di tempat yang salah pada masa yang salah (Pengkhotbah 9:11). Destiny bukan pengajaran alkitabiah, kita tidak ditakdirkan "untuk" berbuat baik atau jahat, tetapi berdasarkan kehendak bebas, kita memilih untuk melakukan "baik" atau "jahat" (Ulangan 30:15).

 

Kita mesti melayani kepentingan kerajaan Tuhan. Dibaptiskan dan bertindak menurut apa yang tertulis dalam Alkitab: "Berita Baik tentang bagaimana Allah memerintah akan dikhabarkan ke seluruh dunia supaya semua orang mendengarnya. Setelah itu barulah tiba akhir zaman.” (...) Pergilah kepada semua bangsa di seluruh dunia dan jadikanlah mereka pengikut-Ku. Baptislah mereka dengan menyebut nama Bapa, Anak, dan Roh Allah. Ajarlah mereka mentaati segala yang sudah Aku perintahkan. Ingatlah, Aku akan sentiasa menyertai kamu sehingga akhir zaman" (Matius 24:14; 28:19,20).

 

Dilarang dalam Alkitab

 

Kebencian dilarang: "Sesiapa membenci saudaranya, dia pembunuh. Kamu tahu bahawa seorang pembunuh tidak mempunyai hidup sejati dan kekal" (1 Yohanes 3:15). Pembunuhan dilarang, pembunuhan atas sebab-sebab peribadi, pembunuhan oleh patriotisme agama atau oleh patriotisme negara dilarang: "Yesus berkata kepada pengikut itu, “Sarungkan pedangmu kembali, kerana semua orang yang menggunakan pedang akan terbunuh dengan pedang" (Matius 26:52).

 

Jangan mencuri: "Orang yang biasa mencuri mesti berhenti mencuri. Mereka harus mula bekerja untuk mencari nafkah dengan jujur sehingga dapat menolong orang miskin" (Efesus 4:28).

 

Berbohong dilarang: "Janganlah saling mendustai, kerana kamu sudah membuang hidup yang lama dengan semua sifatnya" (Kolose 3: 9).

 

Larangan alkitabiah lain:

 

"Roh Allah dan kami bersetuju bahawa kami tidak perlu membebani saudara semua dengan kewajipan lain, kecuali yang mustahak sahaja: Janganlah makan makanan yang sudah dipersembahkan kepada berhala; jangan makan darah; jangan makan daging binatang yang mati dicekik, dan jauhkan diri daripada perbuatan cabul. Jika saudara semua tidak melakukan perkara-perkara itu, saudara-saudara berbuat yang betul. Sekian sahaja dan salam bahagia" (Kisah 15:19,20,28,29).

 

Perkara-perkara yang telah dicemari oleh berhala: Ini adalah "perkara" yang berkaitan dengan amalan agama yang bertentangan dengan Alkitab, perayaan cuti pagan. Ia boleh menjadi amalan keagamaan sebelum penyembelihan atau pengambilan daging: "Kamu boleh makan apa sahaja yang dijual di pasar daging. Janganlah bertanya apa-apa, supaya tidak mengganggu hati nurani kamu. Hal itu demikian, kerana di dalam Alkitab tertulis, “Bumi ini dan segala isinya milik Tuhan.” Jika kamu dijemput makan oleh seorang yang bukan Kristian, dan kamu menerima jemputan itu, maka makanlah makanan yang dihidangkan. Janganlah bertanya apa-apa, supaya tidak mengganggu hati nurani kamu. Tetapi jika seseorang berkata kepada kamu, “Makanan ini sudah dipersembahkan kepada berhala,” janganlah makan makanan itu, demi kebaikan orang itu dan demi hati nurani. (Maksudku bukan hati nurani kamu, tetapi hati nurani orang itu.) Mungkin orang bertanya, “Mengapa kebebasanku harus dibatasi oleh hati nurani orang lain? Jika aku bersyukur kepada Allah bagi makananku, mengapa orang harus mencela aku, padahal aku sudah bersyukur kepada Allah bagi makanan itu?" (1 Korintus 10:25-30).

 

Mengenai amalan keagamaan yang dikutuk oleh Alkitab: "Janganlah membentuk pasukan yang berbeda dengan orang-orang yang tidak percaya, kerana apa hubungannya dengan keadilan dan tidak sah, atau apa penyertaan yang ada dengan kegelapan? Selain itu, apakah keharmonian yang ada di antara Kristus dan Belial, atau bahagian apa yang dimiliki oleh orang percaya dengan orang yang tidak percaya? Dan persetujuan apakah bait suci Tuhan dengan berhala? adalah kuil Tuhan yang hidup, seperti yang Allah berfirman, "Aku akan tinggal di antara mereka, dan Aku akan berjalan di antara mereka, dan Aku akan menjadi Allah mereka, dan mereka akan menjadi umat-Ku." Oleh itu, keluarlah dari tengah-tengah dan Aku akan menjadi bapa bagimu, dan kamu akan menjadi anak-anak lelaki dan perempuan kepada-Ku, demikianlah firman Yehowa. Yang Mahakuasa" (2 Korintus 6:14-18).

 

Jangan mengamalkan penyembahan berhala. Orang mesti memusnahkan semua benda atau imej yang menyembah berhala, salib, patung-patung untuk tujuan keagamaan: "Masuklah melalui pintu yang sempit, kerana pintu dan jalan yang menuju ke neraka itu lebar dan lapang! Banyak orang yang mengambil jalan itu. Tetapi pintu dan jalan yang menghala ke hidup sejati itu sempit dan susah. Hanya sedikit orang yang mendapati jalan itu.” “Waspadalah terhadap nabi palsu. Mereka datang kepada kamu dengan rupa domba, tetapi sebenarnya mereka seperti serigala buas. Kamu akan mengenal mereka melalui hasil perbuatan mereka. Belukar berduri tidak menghasilkan buah anggur, dan semak berduri tidak menghasilkan buah ara. Tetapi pokok yang subur menghasilkan buah yang baik, dan pokok yang tidak subur menghasilkan buah yang buruk. Pokok yang subur tidak dapat menghasilkan buah yang buruk, dan pokok yang tidak subur tidak dapat menghasilkan buah yang baik. Setiap pokok yang tidak menghasilkan buah yang baik, ditebang lalu dibakar. Demikianlah kamu akan mengenal nabi palsu melalui perbuatan mereka.” “Tidak semua orang yang memanggil Aku, ‘Ya Tuhan, ya Tuhan,’ akan menikmati Pemerintahan Allah, tetapi hanya orang yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di syurga. Pada Hari Kiamat banyak orang akan berkata kepada-Ku, ‘Ya Tuhan, ya Tuhan, bukankah dengan nama Tuhan kami memberitakan perkhabaran Allah? Bukankah dengan nama Tuhan kami mengusir roh jahat, serta melakukan banyak mukjizat?’ Tetapi Aku akan menjawab, ‘Aku tidak mengenal kamu! Pergilah dari sini, hai kamu yang tidak mentaati Allah!’" (Matius 7:13-23). Kita mesti menghancurkan semua benda yang berkaitan okultisme: "Mereka yang biasa mengamalkan ilmu sihir mengumpulkan buku-buku mereka dan membakar semua itu di hadapan orang ramai. Apabila dijumlahkan, harga semua buku itu kira-kira lima puluh ribu keping wang perak. Melalui semua peristiwa yang luar biasa itu firman Tuhan semakin tersebar luas dan semakin banyak orang percaya kepada Yesus" (Kisah 19:19, 20).

 

Jangan menonton filem gambar lucah atau ganas dan merosakkan. Berhenti daripada perjudian, penggunaan dadah, seperti ganja, betel, tembakau, alkohol yang berlebihan: "Saudara-saudaraku! Kerana Allah sangat baik kepada kita, aku menggesa kamu supaya mempersembahkan diri sebagai suatu korban yang hidup, yang khas untuk Allah, dan yang menyenangkan hati-Nya. Demikianlah seharusnya kamu beribadat kepada Allah" (Roma 12:1, Matius 5:27-30, Mazmur 11:5).

 

Seksual tidak bermoral (zina) dilarang: perzinaan, seksual yang tidak berkahwin (lelaki / perempuan), homoseksual lelaki dan perempuan, dan amalan seksual yang jahat: "Kamu tentu tahu bahawa orang yang tidak melakukan kehendak Allah tidak akan menikmati Pemerintahan Allah. Janganlah tipu diri kamu sendiri. Orang yang berbuat cabul, atau yang menyembah berhala, atau yang berzina, atau yang bersemburit, atau yang mencuri, atau yang tamak, atau yang selalu mabuk, atau yang mengumpat orang, atau yang merompak - semua orang seperti itu tidak akan menikmati Pemerintahan Allah" (1 Korintus 6:9,10). "Perkahwinan harus dihormati oleh semua orang. Suami isteri harus setia kepada satu sama lain. Allah akan menghakimi orang yang melakukan perbuatan cabul dan orang yang berzina" (Ibrani 13: 4).

 

Alkitab mengutuk poligami, mana-mana lelaki dalam situasi ini yang ingin melakukan kehendak Tuhan, mesti mengurus keadaannya dengan tetap hanya dengan isteri pertamanya yang telah dikahwini (1 Timotius 3:2 "suami seorang wanita"). Alkitab melarang melancap: "Oleh itu, matikanlah keinginan duniawi yang menguasai diri kamu, seperti perbuatan cabul, perkara yang tidak senonoh, hawa nafsu, keinginan yang jahat, dan ketamakan (kerana ketamakan itu serupa dengan penyembahan berhala)" (Kolose 3:5).

 

Ia dilarang untuk makan darah, walaupun atas sebab-sebab kesihatan (darah transfusi): "Hanya daging yang masih berdarah tidak boleh kamu makan, kerana nyawa itu terkandung di dalam darah" (Kejadian 9:4).

 

Semua perkara yang dilarang oleh Alkitab tidak dinyatakan dalam kajian Bible ini. Orang Kristian yang matang dan pengetahuan yang baik mengenai prinsip alkitabiah, akan mengetahui perbezaan antara "baik" dan "jahat", walaupun tidak ditulis secara langsung dalam Alkitab: "Sebaliknya, makanan keras untuk orang dewasa, yang sudah terlatih untuk membezakan yang baik daripada yang jahat" (Ibrani 5:14).

Janji Tuhan-Malaysia

Perayaan Peringatan kematian Yesus Kristus

 Apa mesti dilakukan?

Janji Tuhan
Bahasa Inggeris: http://www.yomelyah.com/439659476
Perancis: http://www.yomelijah.com/433820451
Sepanyol: http://www.yomeliah.com/441564813
Bahasa Portugis: http://www.yomelias.com/435612656

Menu utama:
Bahasa Inggeris: http://www.yomelyah.com/435871998
Perancis: http://www.yomelijah.com/433820120
Sepanyol: http://www.yomeliah.com/435160491
Bahasa Portugis: http://www.yomelias.com/435612345 

TWITTER

FACEBOOK

FACEBOOK BLOG