PORTUGUÊS  ESPAÑOL  CATALÀ  FRANÇAIS  ENGLISH  русский  український  हिन्दी  

中文  ไทย  ខ្មែរ  ລາວ  Tiếng Việt  한국의  日本の  

العربية   فارسی   עברי   ייִדיש   Türk

Svenska   Norsk   Suomalainen   Dansk  Íslendingur   Lietuvos   Latvijas   Eesti     

DEUTSCH  POLSKA  MAGYAR  HRVATSKI  SLOVENSKÝ SLOVENSKI  ČESKÝ

 ROMÂNESC    ITALIANO  ελληνικά  Македонски  български  

հայերեն   SHQIPTAR  NEDERLANDS  

BIRMAN  TAGALOG  INDONESIA  MALAYSIA  JAWA  

Bible Online

Ayat-ayat dalam warna biru (antara dua ayat), memberikan penjelasan Alkitab tambahan. Cuma klik pada hyperlink dalam warna biru. Artikel-artikel Alkitab terutama ditulis dalam empat bahasa: Bahasa Inggeris, Bahasa Sepanyol, Bahasa Portugis dan Bahasa Perancis. Sekiranya ia ditulis dalam bahasa Malaysia, ia akan dinyatakan dalam kurungan

Janji Tuhan

"Engkau dan perempuan itu akan saling membenci; keturunannya dan keturunanmu akan sentiasa bermusuhan. Keturunannya akan meremukkan kepalamu dan engkau akan mematuk tumit mereka"

(Kejadian 3:15)

Apakah mesej teka-teki nubuatan ini? Tuhan Yehuwa memberitahu bahawa rancangannya untuk mengisihanya manusia yang taat akan direalisasikan dengan pasti (Kejadian 1: 26-28). Tuhan akan menebus anak-anak melalui "benih perempuan" (Kejadian 3:15). Nubuatan ini adalah "rahsia suci" (Markus 4: 11; Roma 11: 25; 16: 25; 1 Korintus 2: 1,7 "rahsia suci"). Tuhan Yehuwa mengungkapkannya secara beransur-ansur selama berabad-abad. Inilah arti teka-teki nubuatan ini:

(Yesus Kristus adalah raja surgawi kerajaan Tuhan, yang dipasang oleh Bapanya, Tuhan Yehuwa, pada tahun 1914 (mengikut kronologi alkitabiah nubuatan Daniel bab 4))

(Hanya 144,000 manusia (lelaki atau wanita), akan mempunyai kebangkitan syurgawi dan memerintah dengan Raja Yesus Kristus, di syurga, menurut nubuatan Wahyu bab 5,7 dan 14)

perempuan itu: dia mewakili rakyat syurga Yehuwa menjadikan malaikat di syurga: "Kemudian terlihat di langit sesuatu yang ajaib dan luar biasa: Seorang wanita berpakaian matahari dan kakinya beralaskan bulan. Dia memakai sebuah mahkota yang terdiri daripada dua belas bintang, pada kepalanya" (Wahyu 12:1). Wanita ini digambarkan sebagai "Yerusalem dari atas": "Tetapi Yerusalem di atas adalah bebas, dan dia adalah ibu kita" (Galatia 4:26). Ia digambarkan sebagai "Yerusalem sorgawi": "Tetapi kamu mendekati gunung Sion dan kota Allah yang hidup, [yang] Yerusalem sorgawi dan beribu-ribu malaikat" (Ibrani 12: 22). Selama beribu tahun, imej Sarah, isteri Abraham, wanita itu mandul, tidak mempunyai anak (disebut dalam Kejadian 3:15): "Hai Yerusalem, dahulu kamu seperti wanita mandul, tetapi sekarang bernyanyilah dan bersorak-sorailah dengan gembira. Sekarang kamu akan mendapat lebih banyak anak daripada wanita yang tidak pernah ditinggalkan suami!" (Yesaya 54:1). Nubuatan ini mengumumkan bahawa wanita steril ini akan melahirkan banyak anak (Raja Yesus Kristus dan 144.000 raja dan imam).

Keturunan wanita itu: Buku Wahyu mendedahkan merupakan anak: "Kemudian terlihat di langit sesuatu yang ajaib dan luar biasa: Seorang wanita berpakaian matahari dan kakinya beralaskan bulan. Dia memakai sebuah mahkota yang terdiri daripada dua belas bintang, pada kepalanya. Dia sedang mengandung dan masa bersalin sudah tiba. Oleh itu, dia berteriak kerana kesakitan. (...) Kemudian wanita itu melahirkan seorang anak lelaki yang akan memerintah dan menguasai semua bangsa dengan tangan besi. Tetapi anak itu direnggut daripada wanita itu dan dibawa kepada Allah yang duduk di atas takhta" (Wahyu 12: 1,2,5). Anak ini adalah Raja Yesus Kristus: "Dia akan menjadi agung dan akan disebut Anak Allah Yang Maha Tinggi. Tuhan Allah akan menjadikan Dia raja seperti Daud, nenek moyang-Nya. Dia akan memerintah sebagai raja keturunan Yakub untuk selama-lamanya. Kerajaan-Nya tidak akan berakhir" (Lukas 1: 32,33). Anak ini juga adalah kerajaan Tuhan, yang baginya adalah Raja Yesus Kristus (Mazmur 2).

Ular asal ialah Syaitan Si Iblis: "Naga besar itu dibuang dari syurga. Itulah ular tua yang bernama Iblis atau Syaitan, yang menipu seluruh dunia. Dia dibuang ke bumi dengan semua malaikatnya" (Wahyu 12:9).

(Iblis syaitan, diusir dari syurga, pada tahun 1914)

Keturunan ular adalah musuh kedaulatan Tuhan, dan Raja Yesus Kristus dan orang-orang kudus di bumi: "Kamu jahat seperti ular berbisa dan kamu keturunan orang jahat! Bagaimana mungkin kamu dapat melepaskan diri daripada hukuman di neraka? Ketahuilah bahawa Aku akan mengutus nabi, orang bijak, dan guru kepada kamu. Kamu akan membunuh beberapa orang antara mereka dan menyalibkan yang lain. Kamu akan menyesah yang lain di dalam rumah ibadat, dan mengejar mereka dari satu kota ke kota lain. Akhirnya, Allah akan menghukum kamu kerana pembunuhan semua orang yang tidak bersalah itu, mulai daripada pembunuhan Habel yang tidak bersalah, sehingga pembunuhan Zakharia anak Berekia, yang kamu bunuh di antara Rumah Tuhan dan mazbah" (Matius 23:33-35).

(Banyak keturunan syaitan akan hilang semasa kesengsaraan besar menurut Wahyu 14 dan 19)

Luka wanita di tumit, adalah pengorbanan Kristus: "Dia merendahkan diri dan hidup dengan taat kepada Allah sehingga mati -iaitu mati di atas salib" (Filipi 2:8). Walau bagaimanapun, kecederaan tumit ini telah disembuhkan oleh kebangkitan Yesus Kristus: "Saudara-saudara membunuh Dia yang memberikan hidup sejati kepada semua orang! Tetapi Allah sudah membangkitkan Dia daripada kematian, dan kami menyaksikan perkara itu" (Kisah 3:15).

(Pengorbanan Kristus membolehkan keselamatan umat manusia (Yohanes 3:16))

(Kita mesti memperingati kematian Yesus Kristus setiap tahun (ditulis dalam bahasa Malaysia))

Kepala ular yang dihancurkan: pemusnahan kekal Syaitan dan setan dan musuh-musuh duniawi Kerajaan Tuhan: "Allah, sumber kedamaian kita akan segera menaruh Iblis di bawah kekuasaan kamu dan menghancurkannya. Semoga Yesus Kristus Tuhan kita memberkati kamu!" (Roma 16:20). "Kemudian Iblis yang telah menipu mereka itu dibuang ke dalam lautan api dan belerang. Di situlah tempat binatang itu dan nabi palsu itu telah dibuang dahulu. Mereka semua akan diseksa siang dan malam untuk selama-lamanya" (Wahyu 20:10 ).

1 - Tuhan Yehuwa membuat perjanjian dengan Abraham

"Semua bangsa di dunia akan memohon kepada-Ku supaya Aku memberkati mereka sebagaimana Aku telah memberkati keturunanmu, kerana engkau sudah mentaati perintah-Ku"

(Kejadian 22:18)

Perjanjian Abraham adalah janji bahawa semua manusia taat kepada Tuhan, akan diberkati melalui keturunan Abraham. Abraham mempunyai seorang anak lelaki, Ishak, bersama isterinya Sarah (untuk masa yang sangat panjang tanpa anak) (Kejadian 17:19). Abraham, Sarah dan Ishak adalah watak-watak utama dalam drama nubuatan yang mewakili, pada masa yang sama, pengertian rahasia kudus dan cara yang mana Allah akan menyelamatkan umat manusia yang taat (Kejadian 3:15).

- Tuhan Yehuwa mewakili Abraham Besar: "Engkaulah Bapa kami. Nenek moyang kami Abraham dan Yakub tidak mengenal kami, tetapi Engkaulah Bapa kami, ya Yehuwa! Engkau Penyelamat kami sejak dahulu kala" (Yesaya 63:16, Lukas 16:22).

(Yehuwa adalah nama Tuhan)

(Kita mesti menyembah Yehuwa semata-mata (Matius 22: 37,38))

- Perempuan Syurgawi mewakili Sara, lama steril dan tidak mempunyai anak (Mengenai Kejadian 3:15): "Di dalam Alkitab tertulis, “Berbahagialah kamu, hai wanita mandul! Bersorak-sorailah dan bersukacitalah, hai kamu yang tidak pernah merasakan sakit bersalin! Wanita yang ditinggalkan suaminya akan mendapat lebih banyak anak daripada wanita yang hidup dengan suaminya.” Saudara-saudaraku, kamu anak-anak Allah yang dilahirkan kerana janji-Nya; sama seperti Ishak. Pada masa itu, anak yang dilahirkan oleh Hagar menganiaya anak yang dilahirkan kerana janji yang dibuat oleh Roh Allah. Demikian juga sekarang. Tetapi apakah yang tertulis di dalam Alkitab? Di situ tertulis, “Usirlah abdi wanita itu dengan anak lelakinya, kerana anak daripada abdi wanita itu tidak akan mewarisi harta bapanya bersama-sama anak lelaki daripada wanita bebas itu.” Demikianlah, saudara-saudaraku, kita ini bukannya anak daripada abdi wanita, melainkan anak daripada wanita bebas" (Galatia 4:27-31).

- Yesus Kristus mewakili Agung Ishak, keturunan Abraham yang utama: "Allah telah membuat janji-janji-Nya kepada Abraham dan kepada seorang keturunan Abraham. Di dalam Alkitab tidak tertulis, “dan kepada keturunanmu,” yang bererti banyak orang. Yang tertulis adalah, “dan kepada seorang keturunanmu,” yang bererti seorang sahaja, iaitu Kristus" (Galatia 3:16).

(Yesus Kristus adalah Anak Tuhan Yehuwa, satu-satunya cara untuk keselamatan kekal (Yohanes 14: 6))

- Luka tumit wanita surgawi: Yehuwa Tuhan meminta Abraham untuk mengorbankan anaknya Ishak. Abraham tidak menolak (kerana dia berfikir bahawa Tuhan akan menghidupkan Ishak selepas korban ini (Ibrani 11: 17-19)). Sebelum pengorbanan, Allah menghalang Abraham daripada berbuat demikian. Ishak telah digantikan dengan seekor domba jantan dikorbankan oleh Abraham: "Kemudian Allah menguji kesetiaan Abraham. Allah memanggil, “Abraham!” Lalu Abraham menjawab, “Ya, aku mendengar.” Allah berfirman, “Pergilah ke tanah Moria dengan Ishak, anakmu yang tunggal, yang sangat engkau kasihi. Di situ, di sebuah gunung yang akan Kutunjukkan kepadamu, persembahkanlah anakmu sebagai korban untuk menyenangkan hati-Ku”. (...) Apabila mereka tiba di tempat yang sudah diberitahukan Allah, Abraham membina sebuah mazbah dan menyusun kayu di atasnya. Lalu dia mengikat anaknya dan membaringkan dia di mazbah, di atas kayu yang disusun. Kemudian dia mengambil sebilah pisau untuk membunuh anaknya, tetapi dari langit malaikat Yehuwa berseru kepadanya, “Abraham, Abraham!” Abraham menjawab, “Ya, Tuhan.” “Jangan sakiti anak itu, jangan lakukan apa-apa terhadapnya,” kata malaikat itu. “Sekarang Aku tahu bahawa engkau menghormati dan mentaati Aku, kerana engkau tidak enggan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku.” Abraham memandang di sekelilingnya, lalu nampak seekor domba jantan yang tanduknya tersangkut pada belukar. Abraham mengambil domba itu, lalu mempersembahkannya kepada Yehuwa sebagai korban untuk menyenangkan hati Yehuwa, bagi menggantikan anak lelakinya. Abraham menamakan tempat itu “Yehuwa Menyediakan Apa Yang Diperlukan.” Sampai sekarang pun orang berkata, “Di atas gunung-Nya Yehuwa menyediakan apa yang diperlukan" (Kejadian 22:1-14). Yehuwa menyediakan korban ini, kali ini, dengan Anaknya sendiri, Yesus Kristus. Perwakilan nubuatan ini adalah realisasi pengorbanan yang sangat menyakitkan bagi Tuhan Yehuwa (baca kembali frasa "anak tunggalmu yang kamu cintai"). Yehuwa, Allah Maha Besar Abraham mengorbankan kekasihnya Son Yesus Kristus, Ishak Great untuk keselamatan manusia taat: "Allah sangat mengasihi orang di dunia ini sehingga Dia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada Anak itu tidak binasa tetapi beroleh hidup sejati dan kekal. (...) Sesiapa yang percaya kepada Anak itu beroleh hidup sejati dan kekal, tetapi sesiapa yang tidak taat kepada Anak itu tidak akan beroleh hidup itu. Dia akan dihukum oleh Allah selama-lamanya"(Yohanes 3:16,36). Pemenuhan janji yang dibuat kepada Abraham akan dipenuhi oleh berkat kekal umat manusia yang taat: "Aku mendengar suara lantang berseru dari takhta itu, “Sekarang Allah tinggal bersama-sama manusia! Dia akan hidup bersama-sama mereka dan mereka akan menjadi umat-Nya. Allah sendiri akan tinggal bersama-sama mereka dan menjadi Allah mereka. Dia akan menyapu air mata mereka. Kematian akan tiada lagi, demikian juga kesedihan, tangisan, dan kesakitan. Perkara-perkara lama sudah lenyap" (Wahyu 21:3,4).

(Kemanusiaan akan bebas dari penyakit, penuaan dan kematian)

2 - Perikatan sunat

"Allah membuat perjanjian itu dengan Abraham. Lalu Allah menyuruh Abraham bersunat sebagai tanda dia menerima perjanjian itu. Demikianlah Abraham menyunat Ishak, seminggu setelah Ishak dilahirkan; Ishak menyunat Yakub, anaknya dan Yakub menyunat dua belas orang anak lelakinya. Anak-anak Yakub menjadi bapa-bapa bangsa kita"

(Kisah 7: 8)

Perjanjian sunat ini menjadi tanda khas umat Allah, pada masa itu Israel duniawi. Ia mempunyai makna rohani, yang dinyatakan dalam ucapan perpisahan Musa dalam kitab Ulangan: "Anda mesti menyunat kulup jantung anda dan tidak mengeras leher anda" (Ulangan 10:16). Sunat rohani hati adalah ketaatan kepada Tuhan dan Kristus. Inilah sumber kehidupan: "Berhati-hatilah tentang apa yang kamu fikirkan, kerana pemikiranmu menentukan hidupmu" (Amsal 4:23).

(Ketaatan kepada Tuhan dan Putra-Nya Yesus Kristus, melalui pengetahuan yang tepat tentang kehendak mereka, ditulis dalam Alkitab (Mazmur 1: 2,3) (ditulis dalam bahasa Malaysia))

(Ketaatan kepada Tuhan dan Anak-Nya Yesus Kristus, mencapai kematangan rohani)

Stephen memahami titik pengajaran asas ini. Dia menjelaskan kepada pendengarnya yang tidak percaya kepada Yesus Kristus, walaupun disunat secara fizikal, mereka adalah rohani yang tidak disunat dalam hati: "Alangkah kerasnya kepala saudara-saudara! Alangkah degilnya saudara semua, sehingga tidak mahu taat kepada Allah dan tidak mahu mendengar firman Allah! Saudara-saudara seperti nenek moyang saudara semua; saudara semua selalu melawan Roh Allah! Adakah seorang nabi yang tidak dianiaya oleh nenek moyang saudara semua? Mereka membunuh pesuruh-pesuruh Allah yang dahulu kala mengumumkan kedatangan Hamba Allah yang melakukan kehendak-Nya. Sekarang saudara-saudara sudah mengkhianati dan membunuh Dia. Saudara-saudara sudah menerima Taurat Allah yang disampaikan oleh malaikat-malaikat, tetapi saudara-saudara tidak mentaati Taurat itu!" (Kisah 7:51-53). Stephen dibunuh oleh pendengar ini, yang merupakan pengesahan bahawa pembunuh ini adalah rohani yang tidak disunat hati.

("Tidak bersunat rohani" adalah perbuatan ketidakpatuhan patuh kepada Tuhan dan Anak-Nya Yesus Kristus dengan berlatih secara sukarela, yang dilarang dalam Alkitab (lihat Bahagian 2)  (ditulis dalam bahasa Malaysia))

Jantung simbolik merupakan bahagian dalaman rohani seseorang, disertai dengan kata-kata dan tindakan (baik atau buruk). Yesus Kristus telah jelas menjelaskan apa yang menjadikan seseorang itu suci atau tidak suci, kerana keadaan hatinya: "Tetapi apa yang keluar dari mulut, berasal dari hati, dan hal-hal inilah yang menajiskan orang. Dari hatilah timbul fikiran jahat, yang menyebabkan seseorang membunuh, berzina, berbuat cabul, merompak, memberikan kesaksian palsu, dan memfitnah. Hal-hal itulah yang menajiskan orang, dan bukan makan dengan tidak membasuh tangan menurut adat!" (Matius 15: 18-20). Yesus Kristus menerangkan manusia dalam keadaan tidak bersunat rohani, dengan alasan buruknya, yang membuatnya najis dan tidak layak untuk hidup (lihat Amsal 4:23). "Seorang yang baik mengeluarkan perkara-perkara baik, kerana hatinya penuh kebaikan. Seorang yang jahat mengeluarkan perkara-perkara jahat, kerana hatinya penuh kejahatan" (Matius 12:35). Dalam bahagian pertama pernyataan Yesus Kristus, dia menggambarkan seorang manusia yang mempunyai hati yang disunat rohani.

Rasul Paulus juga memahami titik ajaran ini dari Musa, dan kemudian dari Yesus Kristus. Sunat rohani ini adalah ketaatan kepada Tuhan dan kemudian kepada Anak-Nya Yesus Kristus: "Jika kamu taat kepada Taurat, sunat kamu itu berfaedah. Tetapi jika kamu tidak mematuhi Taurat, sunat kamu itu sia-sia. Jika orang bukan Yahudi yang tidak bersunat, mematuhi Taurat, tidakkah Allah akan menganggap mereka sebagai orang yang bersunat? Oleh itu kamu orang Yahudi akan disalahkan oleh orang bukan Yahudi, kerana kamu yang mempunyai kitab Taurat dan yang bersunat, melanggar Taurat. Sedangkan mereka yang tidak bersunat, taat kepada Taurat. Siapakah orang Yahudi sejati yang betul-betul bersunat? Mereka bukanlah orang yang pada nama sahaja orang Yahudi dan yang bersunat secara lahir sahaja. Sebaliknya orang Yahudi sejati adalah orang yang berjiwa Yahudi dan hati mereka bersunat. Semua itu dilakukan oleh Roh Allah dan bukan oleh apa yang tertulis di dalam Taurat. Orang seperti itu menerima pujian daripada Allah, bukan daripada manusia" (Roma 2:25-29).

Orang Kristian yang setia tidak lagi di bawah Hukum yang diberikan kepada Musa, dan oleh itu dia tidak lagi berkewajiban untuk melakukan sunat secara fizikal, menurut perintah rasul yang ditulis dalam Kisah 15: 19,20,28,29. Ini disahkan oleh apa yang ditulis di bawah ilham oleh Rasul Paulus: "Kristus sudah menyebabkan Taurat tidak lagi berkuatkuasa. Oleh itu orang yang percaya kepada Kristus dapat berbaik semula dengan Allah" (Roma 10: 4). "Umpamanya, jika seseorang sudah bersunat semasa Allah memanggilnya, maka orang itu tidak boleh mencuba menghapuskan tanda sunat itu. Begitu juga jika seseorang tidak bersunat semasa Allah memanggilnya, orang itu tidak usah minta disunat. Tidaklah penting sama ada orang bersunat atau tidak. Yang penting adalah mentaati perintah Allah" (1 Korintus 7:18,19). Sejak itu, orang Kristian mesti bersunat rohani, iaitu mematuhi Tuhan Yehuwa dan mempercayai pengorbanan Kristus (Yohanes 3: 16,36).

(Kita tidak lagi berada di bawah kuasa undang-undang yang disampaikan kepada Musa, tetapi undang-undang ini mempunyai nilai nubuat yang dipenuhi oleh Kristus, dalam sidang Kristian, dan akan dipenuhi, menurut Ibrani 10: 1, Kolose 2: 17 dan Yehezkiel 40-48)

Sesiapa yang mahu mengambil bahagian dalam Paskah harus disunat. Pada masa ini, orang Kristian (apa pun harapannya (syurga atau duniawi)), mesti mempunyai sunat rohani hati sebelum makan roti tidak beragi dan minum cawan, memperingati kematian Yesus Kristus: "Oleh itu setiap orang harus memeriksa diri lebih dahulu, barulah dia boleh makan roti itu dan minum dari cawan itu" (1 Korintus 11:28 dibandingkan dengan Keluaran 12:48 (Paskah)).

(Kita mesti memperingati kematian Yesus Kristus setiap tahun. Semua umat Kristian yang setia, (apa pun harapannya (syurgawi atau duniawi), mesti mengambil bahagian dalam lambang, menurut Yohanes 6: 48-58  (ditulis dalam bahasa Malaysia))

3 - Perjanjian Undang-undang antara Tuhan dan umat Israel 

"Ingatlah baik-baik! Jangan lupa akan perjanjian yang dibuat oleh Yehuwa, Allah kamu dengan kamu. Taatilah perintah-Nya; jangan sekali-kali membuat berhala dalam bentuk apa pun bagi diri kamu"

(Ulangan 4:23)

Pengantara perjanjian ini adalah Musa: "Yehuwa menyuruh aku mengajar kamu semua hukum yang mesti kamu patuhi di tanah yang segera akan kamu rebut dan duduki" (Ulangan 4:14). Perjanjian ini berkait rapat dengan perjanjian sunat, yang merupakan simbol ketaatan kepada Tuhan (Ulangan 10:16 dibandingkan dengan Roma 2:25-29). Perjanjian ini akan berkuatkuasa sehingga Mesiah: "Dan dia akan menyimpan perjanjian yang berkuat kuasa untuk orang ramai selama seminggu, dan pada akhir minggu ia akan mengakhiri pengorbanan dan persembahan" (Daniel 9:27). Perjanjian ini akan digantikan oleh perjanjian baru, menurut nubuat Yeremia: "Yehuwa berfirman, “Akan tiba masanya Aku membuat perjanjian yang baru dengan umat Israel dan Yehuda. Perjanjian itu tidak seperti perjanjian yang Aku buat dengan nenek moyang mereka ketika Aku menuntun mereka keluar dari Mesir. Walaupun Aku seperti seorang suami kepada mereka, namun mereka mengingkari perjanjian-Ku dengan mereka" (Yeremia 31:31,32).

Tujuan Hukum yang diberikan kepada Israel adalah untuk mempersiapkan orang-orang untuk kedatangan Mesias. Undang-undang ini telah mengajarkan perlunya pembebasan dari keadaan manusia yang berdosa (diwakili oleh orang Israel): "Dosa masuk ke dalam dunia melalui satu orang, dan dosa orang itu membawa kematian. Akibatnya maut menjangkiti segenap umat manusia, kerana semua orang berdosa. Dosa sudah ada di dalam dunia sebelum Taurat diberikan. Tetapi jika tidak ada hukum, dosa tidak diperhitungkan" (Roma 5:12,13). Undang-undang Allah telah memberikan bahan kepada keadaan berdosa manusia. Dia telah membawa cahaya kepada keadaan berdosa semua manusia, yang diwakili pada masa itu oleh orang Israel: "Jika demikian, apakah yang dapat kita katakan? Adakah Taurat itu jahat? Tentu tidak! Tetapi Tauratlah yang menyebabkan aku tahu akan dosa. Jika Taurat tidak mengatakan, “Jangan tamak akan harta orang,” aku tidak tahu akan ketamakan. Melalui hukum itu, dosa mendapat peluang untuk membangkitkan pelbagai ketamakan dalam diriku. Jika tidak ada hukum agama, dosa tidak berkuasa. Dahulu aku hidup tanpa hukum agama. Tetapi apabila aku mengetahui hukum itu, dosa mula berkuasa dan aku pun mati. Hukum yang seharusnya menyebabkan aku hidup, malahan mendatangkan kematian. Melalui hukum, dosa mendapat peluang untuk menipu dan membunuh aku. Taurat berasal daripada Allah, dan setiap hukum berasal daripada Allah, maka setiap hukum adil dan baik" (Roma 7:7-12). Oleh itu, undang-undang itu adalah pengajar yang mengarah kepada Kristus: "Dengan demikian Taurat itu menjadi seperti pengawas kita sehingga Kristus datang untuk memungkinkan kita berbaik semula dengan Allah, kerana kita percaya kepada Kristus. Sekarang, kerana sudah tiba masanya manusia dapat percaya kepada Kristus, Taurat tidak perlu mengawasi kita" (Galatia 3:24,25). Undang-undang Allah yang sempurna, setelah memberikan daging kepada dosa melalui pelanggaran manusia, menunjukkan perlunya pengorbanan yang membawa kepada penebusan manusia yang karena imannya (dan bukan karya hukum). Pengorbanan ini adalah Kristus: "Kamu harus berbuat demikian kerana Anak Manusia tidak datang untuk dilayani; Dia datang untuk melayani orang serta menyerahkan nyawa-Nya untuk membebaskan banyak orang" (Matius 20:28).

(Yesus Kristus adalah Anak Tuhan Yehuwa, satu-satunya cara untuk keselamatan kekal (Yohanes 14: 6))

Walaupun Kristus adalah akhir undang-undang, hakikatnya tetap pada masa kini ia terus mempunyai nilai nubuatan yang membolehkan kita memahami pemikiran Tuhan (melalui Yesus Kristus) mengenai masa depan. "Taurat orang Yahudi bukanlah gambaran lengkap dan sempurna tentang perkara-perkara yang sebenarnya, tetapi hanya bayangan daripada perkara-perkara baik yang akan datang" (Ibrani 10:1, 1 Korintus 2:16). Ia adalah Yesus Kristus yang akan menjadikan "perkara-perkara yang baik" ini menjadi kenyataan: "Semua peraturan itu cuma bayangan daripada hal-hal yang akan datang, tetapi kenyataan daripada hal-hal itu ialah Kristus!" (Kolose 2:17).

(Kita tidak lagi berada di bawah kuasa undang-undang yang disampaikan kepada Musa, tetapi undang-undang ini mempunyai nilai nubuat yang dipenuhi oleh Kristus, dalam sidang Kristian, dan akan dipenuhi, menurut Ibrani 10: 1, Kolose 2: 17 dan Yehezkiel 40-48)

4 - Perjanjian baru antara Tuhan dan Israel dari Tuhan 

"dan belas kasihan kepada mereka, ya pada Israel dari Tuhan"

(Galatia 6:16)

Yesus Kristus adalah pengantara perjanjian baru: "kerana hanya ada satu Allah dan hanya ada satu yang dapat memimpin manusia kepada Allah, iaitu Kristus Yesus yang datang ke bumi sebagai manusia" (1 Timotius 2:5). Perjanjian baru ini memenuhi nubuatan Yeremia 31: 31,32. Israel dari Allah mewakili seluruh jemaat Kristian, semua orang yang beriman kepada pengorbanan Kristus (Yohanes 3:16). Walau bagaimanapun, Yesus Kristus menunjukkan bahawa Israel dari Tuhan, ini akan mempunyai satu bahagian di syurga dan yang lain di bumi.

(Yesus Kristus adalah Anak Tuhan Yehuwa, satu-satunya cara untuk keselamatan kekal (Yohanes 14: 6))

Israel dari Tuhan, surgawi dibentuk oleh 144.000, Yerusalem Baru, ibukota dari mana akan mengalir kekuasaan Tuhan, yang berasal dari langit, di bumi (Wahyu 7:3-8, Israel rohani langit yang terdiri dari 12 suku dari 12000 = 144000): "Aku nampak kota suci itu, Yerusalem baru turun dari syurga daripada Allah. Kota itu sudah disiapkan seperti pengantin perempuan yang telah berhias untuk menemui suaminya" (Wahyu 21:2).

(Hanya 144,000 manusia (lelaki atau wanita), akan mempunyai kebangkitan syurgawi dan memerintah dengan Raja Yesus Kristus, di syurga, menurut nubuatan Wahyu bab 5,7 dan 14)

Israel dari Tuhan duniawi akan terdiri dari manusia yang akan hidup di bumi, yang ditetapkan oleh Yesus Kristus sebagai 12 suku kaum Israel untuk dihakimi: "Yesus berkata kepada mereka, “Percayalah bahawa pada masa Anak Manusia duduk di atas takhta-Nya yang mulia di Dunia Baru Allah, kamu dua belas orang pengikut-Ku juga akan duduk di atas takhta dan memerintah dua belas suku Israel!" (Matius 19:28). Israel dari Tuhan, di bumi, ini juga digambarkan dalam nubuatan Yehezkiel bab 40-48.

(Akan ada ramai orang yang akan bertahan dalam kesengsaraan yang besar dan akan mewakili satu pertiga daripada umat manusia sekarang menurut nubuat-nubuat Zakharia 13: 8 dan Wahyu 7: 9-17)

(Akan ada kebangkitan di bumi)

(Yang tidak adil akan dihakimi)

Pada masa ini, Israel dari Tuhan terdiri daripada umat Kristian yang setia yang mempunyai harapan syurgawi dan orang Kristian yang berharap untuk hidup di bumi (Wahyu 7:9-17).

(Ini "Israel dari Tuhan" adalah jemaat Kristian untuk menyembah Yehuwa dan melayani Raja Yesus Kristus)

Petang perayaan Paskah terakhir, Yesus Kristus merayakan kelahiran perjanjian baru ini dengan para rasul yang setia yang bersama dengannya: "Kemudian Yesus mengambil roti. Setelah Dia mengucap syukur kepada Allah, Dia membahagi roti itu lalu memberikannya kepada mereka sambil berkata, “Inilah tubuh-Ku, yang diberikan untuk kamu. Berbuatlah demikian untuk mengenang Aku.” Begitu juga setelah makan, Dia memberikan cawan itu kepada mereka sambil berkata, “Cawan wain ini perjanjian Allah yang baru, yang disahkan dengan darah-Ku, darah yang dicurahkan untuk kamu" (Lukas 22:19,20).

Perjanjian baru ini menyangkut semua orang Kristian yang setia, tanpa mengira "harapan" mereka (syurgawi atau duniawi). Perjanjian baru ini berkait rapat dengan sunat rohani hati (Roma 2:25-29). Setakat yang Kristian yang setia mempunyai sunat rohani ini, dia dapat mengambil roti yang tidak beragi itu, dan cawan yang mewakili darah perjanjian baru (apa pun harapannya (surgawi atau duniawi)): "Oleh itu setiap orang harus memeriksa diri lebih dahulu, barulah dia boleh makan roti itu dan minum dari cawan itu" (1 Korintus 11:28).

(Kita mesti memperingati kematian Yesus Kristus setiap tahun. Semua umat Kristian yang setia, (apa pun harapannya (syurgawi atau duniawi), mesti mengambil bahagian dalam lambang, menurut Yohanes 6: 48-58  (ditulis dalam bahasa Malaysia))

5 - Perjanjian untuk Kerajaan: antara Yehuwa dan Yesus Kristus dan antara Yesus Kristus dan 144.000

"Kamu telah bersama-sama Aku dalam segala kesusahan-Ku. Sebagaimana Bapa-Ku telah memberikan hak kepada-Ku untuk memerintah, Aku juga akan memberikan hak itu kepada kamu. Kamu akan makan minum dengan Aku dan memerintah bersama-sama Aku pada waktu Aku menjadi raja. Kamu akan duduk di atas takhta untuk memerintah dua belas suku Israel"

(Lukas 22: 28-30)

Perjanjian ini dibuat pada malam yang sama bahawa Yesus Kristus merayakan kelahiran perjanjian baru. Ini tidak bermakna bahawa mereka adalah dua pakatan yang sama. Perjanjian untuk kerajaan adalah antara Yehuwa dan Yesus Kristus dan kemudiannya antara Yesus Kristus dan 144.000 yang akan memerintah di syurga sebagai raja dan imam (Wahyu 5:10; 7: 3-8; 14: 1- 5).

Perjanjian untuk kerajaan yang dibuat antara Tuhan dan Kristus adalah lanjutan dari perjanjian yang dibuat oleh Tuhan, dengan Raja Daud dan dinasti diraja. Perjanjian ini adalah janji Yehuwa Tuhan, mengenai keturunan kekal diraja yang mana Yesus Kristus adalah keturunan duniawi yang langsung raja David. Yehuwa telah memasang Yesus Kristus, Raja, di langit (pada tahun 1914), sebagai memenuhi perjanjian untuk Kerajaan (2 Samuel 7 : 12-16, Matius 1: 1-16, Lukas 3: 23-38, Mazmur 2).

(Yesus Kristus adalah raja surgawi kerajaan Tuhan, yang dipasang oleh Bapanya, Tuhan Yehuwa, pada tahun 1914 (mengikut kronologi alkitabiah nubuatan Daniel bab 4))

Perjanjian untuk kerajaan yang dibuat antara Yesus Kristus dan para rasulnya dan dengan lanjutannya dengan kumpulan 144.000 adalah, sebenarnya, janji pernikahan surgawi, yang akan berlangsung tidak lama sebelum kesusahan besar: "Marilah kita bersukacita dan bergembira! Marilah kita memuji keagungan-Nya, kerana masa perkahwinan Anak Domba sudah tiba dan pengantin perempuan-Nya sudah siap untuk perkahwinan itu. Pengantin perempuan itu telah diberikan pakaian linen yang bersih dan berkilauan untuk dikenakan.” (Pakaian linen itu perbuatan baik yang dilakukan oleh umat Allah)" (Wahyu 19: 7,8). Mazmur 45 menerangkan perkahwinan surgawi secara prophetically antara Raja Yesus Kristus dan isteri dirajanya, Yerusalem Baru (Wahyu 21: 2).

(Hanya 144,000 manusia (lelaki atau wanita), akan mempunyai kebangkitan syurgawi dan memerintah dengan Raja Yesus Kristus, di syurga, menurut nubuatan Wahyu bab 5,7 dan 14)

Dari pernikahan ini akan dilahirkan anak-anak duniawi kerajaan, para putera yang akan menjadi wakil duniawi dari kerajaan kerajaan surgawi, Kerajaan Yehuwa Tuhan: "Tuanku, raja hamba akan mempunyai banyak putera, untuk meneruskan kerajaan nenek moyang tuanku, dan tuanku akan menjadikan mereka pemerintah di seluruh dunia" (Mazmur 45:16 (17), Yesaya 32:1,2).

(Nubuatan Yehezkiel bab 40-48 memperlihatkan peranan raja-raja masa depan di bumi)

(Nubuatan Yehezkiel bab 40-48 perincian, juga, peranan imam masa depan di bumi)

Berkat abadi dari perjanjian baru dan perjanjian untuk Kerajaan, akan mencapai perjanjian Ibrahim yang akan memberkati semua bangsa, dan selama-lamanya. Janji Tuhan akan dipenuhi sepenuhnya: "Ajaran itu berdasarkan harapan kita untuk menerima hidup sejati dan kekal. Allah yang tidak berdusta, telah menjanjikan hidup itu sebelum permulaan zaman" (Titus 1: 2).

(Rahmat kebebasan manusia)

(Rahmat kebangkitan syurga)

(Rahmat kebangkitan di bumi)

(Rahmat pentadbiran duniawi Kerajaan Tuhan)

Pengajaran Alkitab

Ingatan

Menu utama:
Bahasa Inggeris: http://www.yomelyah.com/435871998 
Perancis: http://www.yomelijah.com/433820120 
Sepanyol: http://www.yomeliah.com/435160491 
Bahasa Portugis: http://www.yomelias.com/435612345  

TWITTER